Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Sekolah BM 400 Salurkan Kurban 12 Sapi dan 45 Kambing

Sabtu 25 Agu 2018 16:10 WIB

Red: Irwan Kelana

Salah satu hewan kurban Sekolah Bakti Mulya 400.

Salah satu hewan kurban Sekolah Bakti Mulya 400.

Foto: Dok BM 400
Hewan kurban berasal dari siswa, serta guru dan pengurus yayasan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Sekolah Bakti Mulya (BM) 400 Jakarta merutinkan pengumpulan dan penyaluran hewan kurban setiap  Idul Adha.  “Alhamdulillah, pada Idul Adha 1439 H, Sekolah BM 400 berhasil mengumpulkan dan menyalurkan hewan kurban sebanyak 12 ekor sapi dan 45 ekor kambing,” kata Manajer Pendidikan dan Kurikulum Sekolah Bakti Mulya 400, Hadi Soewarno dalam keterangan pers, Jumat  (24/8).

Ia menambahkan, hewan kurban itu berasal tabungan  kurban siswa, kurban siswa dan orang tua siswa, serta kurban dari pengurus Yayasan, guru dan karyawan BM 400.
Khusus tabungan kurban siswa, diadakan sejak sebulan sebelum Idul Adha. Targetnya adalah setiap kelas --  dari jenjang TK, SD, SMP dan SMA – mengumpulkan dana untuk membeli satu ekor kambing, dengan ancar-ancar harga sekitar Rp 3,5 juta sampai Rp 4 juta.

“Program ini merupakan upaya pihak sekolah dalam rangka melatih siswa untuk belajar berkurban sesuai syariat  Islam,” papar Hadi.

photo
Guru dan siswa Sekolah Bakti Mulya 400 berdoa bersama sebelum melakukan prosesi kurban.


Pemotongan dan distribusi hewan kurban dilaksanakan di Sekolah SMP dan SMA BM 400 Pondok Pinang, Jakarta, Kamis (23/8). Hadi  menyebutkan, gading hewan kurban itu didistribusikan kepada masyarakat maupun lembaga tertentu di  sekitar lokasi Sekolah BM 400, yakni daerah Pondok Pinang (Jakarta Selatan) dan sekitarnya.
“Supaya pembagian daging kurban berjalan dengan tertib, para siswa membagikan kupon sehari sebelum Idul Adha, yakni Selasa (21/8),” ungkapnya.

Hadi menambahkan, siswa perwakilan kelas  dan pengurus OSIS SMP dan SMA BM 400 dilibatkan dalam menangani prosesi kurban. Baik menyangkut pemotongan hewan kurban, mengupas kulit hewan, mencacah daging, hingga mengemasnya.

“Sebelum Idul Adha tiba, guru mata pelajaran Agama Islam menyampaikan materi tentang sejarah dan hikmah Idul Adha atau Idul Qurban . Sehingga, para siswa dari jenjang TK, SD, SMP hingga SMA  memahami hikmah Idul Adha dan keutamaan berkurban,” papar Hadi Suwarno.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA