Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Berkurban Wujud Ketakwaan kepada Allah SWT

Selasa 21 Aug 2018 11:05 WIB

Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi Takwa

Ilustrasi Takwa

Foto: Foto : MgRol_92
Islam memerintahkan Muslimin berkurban bukan sebagai penebus dosa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Berkurban dalam konsep Islam bukan penebus dosa atau memohon bangunan menjadi kukuh. Khatib shalat Idul Adha di Lapangan Caprina Kelapa Dua Wetan, Ciracas, Jakarta Timur Insan L S Mokoginta mengatakan kurban adalah wujud ketakwaan manusia kepada Allah SWT.

"Berkurban sudah ada sejak zaman Nabi Adam ketika kedua anaknya diminta memberikan persembahan kepada Allah," katanya, Selasa (21/8).

Ia menceritakan tentang kisah Nabi Adam bahwa salah seorang anaknya memberi yang terbaik lalu diterima. Sedangkan saudara yang lain memberi bukan yang terbaik sehingga ditolak. Lalu muncul tragedi kemanusiaan pertama dalam sejarah, yakni terbunuhnya seorang anak manusia oleh saudaranya sendiri.

Dalam agama pagan, kata Insan, berkurban juga dilakukan, tetapi bukan dengan darah dan nyawa hewan. Bedanya berkurban dengan darah dan nyawa manusia sebagai persembahan kepada dewa agar kehidupan mereka diselamatkan atau lebih baik.

Mantan pendeta yang kemudian memeluk Islam itu lalu menjelaskan sejarah panjang praktik berkurban yang dilakukan umat manusia, termasuk yang masih dipraktikkan masyarakat Indonesia saat ini. Praktik itu yakni menyembelih kerbau atau sapi lalu kepalanya ditanam di fondasi bangunan atau proyek infrastruktur agar menjadi kukuh.

Selain itu, ada pula praktik menggantung buah-buahan dan bendera di rumah yang sedang dibangun dengan harapan dewa atau Tuhan memberkati rumah dan isinya. Islam memerintahkan Muslimin berkurban bukan sebagai penebus dosa atau persembahan, atau sesaji kepada dewa atau Tuhan.

Akan tetapi sebagai bentuk ketakwaan umat kepada Allah, Sang Pencipta. Pada kesempatan itu, dia mengutip ayat Alquran, "Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya". (QS. Al Hajj: 37)

Dia juga menyoroti kehidupan umat manusia yang makin terpuruk, antara lain ditandai dengan bencana di mana-mana baik, karena manusia maupun alam. Insan mengingatkan umat Islam kembali kepada Alquran, tidak sekadar membaca tetapi juga memahami arti dan kandungan di dalamnya.

"Jadikan Alquran sebagai pedoman, acuan, dan dasar hukum dalam kehidupan agar selamat hidup di dunia dan akhirat," ujarnya.

Takmir Masjid Al Kasim yang menjadi panitia shalat Idul Adha di Lapangan Caprina itu, mengatakan shalat Idul Adha dilakukan pada Selasa ini karena pada Senin (20/8) sudah dilakukan wukuf di Arafah.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA