Sabtu, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 Januari 2020

Sabtu, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 Januari 2020

Fan Timnas Prancis Berlomba Beli Kaus dengan Dua Bintang

Sabtu 18 Agu 2018 07:54 WIB

Red: Ani Nursalikah

Suporter Prancis menyemut merayakan keberhasilan timnas kesayangan mereka menjuarai Piala Dunia 2018 di Paris, Prancis, Senin (16/7).

Suporter Prancis menyemut merayakan keberhasilan timnas kesayangan mereka menjuarai Piala Dunia 2018 di Paris, Prancis, Senin (16/7).

Foto: EPA-EFE/Christophe Petit Tesson
Prancis memenagkan Piala Dunia 2018.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Para penggemar sepak bola Prancis mengantre pada Jumat (17/8) untuk menjadi orang-orang pertama yang membeli kaus baru tim nasional dengan bintang kedua. Kaus tersebut menandai kesuksesan "Les Bleus" menjuarai Piala Dunia di Rusia.

Dinobatkannya Prancis sebagi juara dunia menimbulkan gelombang euforia di seantero negeri. Kemenangan ini sedikit membantu negeri itu bersatu setelah bertahun-tahun tensi yang meninggi akibat serangan-serangan teroris sejak 2015.

"Saya akan menyimpannya seumur hidup. Ini adalah bintang kedua! Mereka mewujudkan mimpi kami di lapangan," kata seorang penggemar Brice Chevalier ketika ia mengantre untuk memasuki toko Federasi Sepak Bola Prancis (FFF) di Paris.

Prancis pertama kali menjuarai Piala Dunia, mendapatkan bintang pertamanya, pada 1998 di mana Zinedine Zidane menjadi bintang dan pengatur serangan ketika tim itu dijuluki sebagai Black-Blanc-Beur (Hitam-Putih-Arab), mengacu kepada etnis-etnis berbeda yang dapat menyatukan diri. Di Rusia, mereka menang 4-2 atas Kroasia, di mana Presiden Emmanuel Macron melompat kegirangan di tribun kehormatan.

"Saya sangat gembira, saya telah menunggu selama sebulan untuk momen ini," kata penggemar lain, Jeroma Cornec.

Kaus-kaus berlogo Nike telah menjadi mesin pendulang uang. Kaus resmi timnas Prancis bernilai 85 euro atau sekitar Rp 1,4 juta.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA