Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Gagal di Piala Dunia, Neymar Sempat Depresi

Senin 23 Jul 2018 11:23 WIB

Rep: Reja Irfa Widodo/ Red: Hazliansyah

 Selebrasi pesepak bola Brasil Neymar setelah berhasil mencetak gol kedua pada pertandingan grup E Piala Dunia 2018 antara Brasil melawan Kosta Rika di St Petersburg Stadium, Jumat (22/6).

Selebrasi pesepak bola Brasil Neymar setelah berhasil mencetak gol kedua pada pertandingan grup E Piala Dunia 2018 antara Brasil melawan Kosta Rika di St Petersburg Stadium, Jumat (22/6).

Foto: AP/Dmitri Lovetsky
Neymar sempat tak mau lagi melanjutkan kariernya sebagai pesepak bola

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Datang ke gelaran Piala Dunia 2018 sebagai salah satu tim unggulan, Brasil justru gagal memenuhi ekpektasi para penggemarnya. Peraih lima trofi Piala Dunia itu kandas di babak perempat final usai disingkirkan Belgia 2-1.

Mimpi Neymar untuk pertama kalinya membawa Brasil meraih titel paling bergengsi di kompetisi sepak bola internasional itu hancur berantakan. Padahal, Neymar menjadi salah satu andalan pelatih Brasil, Tite.

Pasca Brasil tersingkir di Piala Dunia 2018, kekecewaan mendalam dirasakan gelandang serang Paris Saint Germain (PSG) tersebut. Bahkan, kesedihan pemain yang menggenggam status sebagai pemain termahal di dunia itu begitu dalam.

Di satu titik, Neymar merasa depresi dan tidak mau lagi melihat permainan sepak bola.

"Saya tidak mau terlalu jauh, dengan berkata, saya tidak mau lagi bermain bola. Namun, saya bahkan tidak mau lagi melihat bola, atau melihat permainan sepak bola. Saya benar-benar berduka dan kecewa pada saat itu (dengan kegagalan membawa Brasil jadi juara dunia)," kata Neymar seperti dikutip The Independent, Senin (23/7).

Beruntung buat Neymar, dia masih memiliki keluarga dan teman-teman dekat yang membri motivasi padanya untuk bangkit. Kesedihan itu akhirnya bisa ia lewati. Kini Neymar siap bangkit dan tampil sebaik mungkin di lapangan hijau.

"Saya begitu sedih tentang hal itu (gagal di Piala Dunia 2018), tapi kesedihan itu sekarang sudah lewat. Saya memiliki anak, keluarga, teman-teman, dan mereka tidak ingin saya terus terpuruk dalam kesedihan. Saya memiliki begitu banyak alasan untuk bahagia, ketimbang harus terus berada dalam kesedihan,'' tutur mantan gelandang Barcelona itu.



BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA