Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Indonesia dan Filipina Kerjasama Membangun Kesehatan Global

Jumat 20 Jul 2018 02:02 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Koordinator INDOHUN, Prof drh Wiku Adisasmito MSc Ph.D yang sebagai koordinator GHTL 2,0 sedang memberikan sambutannya.

Koordinator INDOHUN, Prof drh Wiku Adisasmito MSc Ph.D yang sebagai koordinator GHTL 2,0 sedang memberikan sambutannya.

Foto: Istimewa
Dalam GHTL 2.0, peserta dibekali dengan nilai-nilai kepemimpinan di dunia kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK -- Kemajuan teknologi dan ilmu pengetahuan tanpa disadari ternyata dibarengi dengan munculnya sejumlah penyakit baru. Berkembangnya penyakit menular baru tentunya juga membawa dampak sosial dan ekonomi global yang terkait dengan penyakit dan kematian yang tak terduga.

Terlebih lagi, sebagai negara yang terletak dalam satu kawasan, Indonesia dan Filipina memiliki potensi besar dalam penularan penyakit. Kendati begitu, tak seharusnya kedua negara ini berdiam diri sambil menunggu serangan penyakit itu datang.

Menurut data Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, 70 persen penyakit infeksi berasal dari penyakit zoonosis - penyakit yang menular dari hewan ke manusia dan sebaliknya. Ini menunjukkan bahwa lebih dari satu aspek bisa dikaitkan dengan penyakit.

Indonesia One Health University Network (INDOHUN), asosiasi perguruan tinggi negeri menyelenggarakan pelatihan kepemimpinan, bertajuk Global Health True Leaders 2.0 (GHTL 2.0) yang berlangsung di Lombok, Nusa Tenggara Barat, 16-23 Juli 2018. GHTL 2.0 merupakan program pelatihan kepemimpinan yang ditujukan untuk calon tenaga kesehatan untuk dapat berkontribusi dalam ranah kesehatan global.

"Pada pelatihan ini peserta akan dibekali dengan nilai-nilai kepemimpinan dalam pengembangan dunia kesehatan. Pelatihan ini diikuti tidak hanya diikuti oleh peserta dari Indonesia namun juga peserta yang berasal dari Filipina," kata Koordinator INDOHUN, Prof drh Wiku Adisasmito MSc Ph.D yang sebagai koordinator GHTL 2,0, dalam rilisnya, Kamis (19/7).

Selain itu, Para pembicara yang hadir di kegiatan GHTL 2. 0 di Lombok ini juga datang dari latar belakang yang beragam. Yakni Christopher A. Whitter (Direktur dari Conservation Medicine Program & Research Assistant Professor, Cummings School of Veterinary Medicine, Tufts University), Jeffry Mariner (Research Professor, Tufts Cummings School of Veterinary Medicine, Cummings School of Veterinary Medicine, Tuft University), Benyamin Sihombing (WHO Indonesia), Samantha Barbara Islan, (Chairman of board Love Pink), Dian Puspita Sari (Ketua Medical Education, Fakultas Kedokteran UNRAM), Kemal Soeriawidjaja (Partnership ID), serta Benjamin. D. Anderson (perwakilan One Health Commission dan ketua tim One Health dari Duke Khunsai University).

Kegiatan ini sudah berlangsung selama empat tahun sejak tahun 2014. Dan telah diikuti oleh lebih dari 600 alumni yang berasal dari 10 negara. Wiku mengungkapkan, kegiatan ini memiliki makna yang sangat strategis bagi calon-calon pemimpin masa depan.

“Sebagai generasi muda yang memiliki tanggung jawab lebih dalam kesehatan global di masa depan, kepemimpinan memiliki peranan penting dalam membangun kesehatan kerjasama dan kolaborasi untuk mempersiapkan calon-calon tenaga kesehatan,” ujar Wiku Adisasmito.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA