Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Bawas MA Telaah Kejanggalan Putusan Sita Aset First Travel

Selasa 17 Jul 2018 23:40 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Esthi Maharani

Kuasa hukum dari terpidana Direktur Utama First Travel Andika Surachman, Direktur Anniesa Hasibuan, dan Direktur Keuangan Siti Nuraida Hasibuan, Ronny Setiawan (kiri) dan Muhammad Akbar (kanan) menunjukkan berkas pengajuan banding kasus dugaan penipuan dan pencucian uang biro perjalanan umrah First Travel di Pengadilan Negeri Kota Depok, Jawa Barat, Selasa (5/6).

Kuasa hukum dari terpidana Direktur Utama First Travel Andika Surachman, Direktur Anniesa Hasibuan, dan Direktur Keuangan Siti Nuraida Hasibuan, Ronny Setiawan (kiri) dan Muhammad Akbar (kanan) menunjukkan berkas pengajuan banding kasus dugaan penipuan dan pencucian uang biro perjalanan umrah First Travel di Pengadilan Negeri Kota Depok, Jawa Barat, Selasa (5/6).

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso
Bawas MA akan telaah kemungkinan penyimpangan

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Badan Pengawasan (Bawas) Mahkamah Agung (MA) telah menerima informasi soal putusan Pengadilan Negeri Depok untuk menyita sejumlah aset milik First Travel yang dinilai janggal. Namun, Bawas MA masih menelaah apakah putusan tersebut menyimpang atau tidak.

"Kalau soal janggal atau tidak ya kami akan lihat dari proses penelaahan itu, nanti kami lihat ada penyimpangan atau tidak," kata Kepala Badan Pengawasan MA Nugroho Setiadji dalam Lokakarya Media di Bogor, Selasa (17/7).

Dia mengatakan, jika setelah ditelaah ditemukan penyimpangan-penyimpangan, maka tim Bawas akan langsung menerjunkan tim pemeriksaan. Tim tersebut, kata dia, bisa jadi melibatkan pihak ketiga seperti KPK, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangun (BPKP) atau bahkan membentuk tim intelijen dari internal MA.

"Kita lihat nanti ada atau tidak penyimpanan, jika dilihat dalam proses penelaahan akan langsung kami terjunkan Tim pemeriksa," tegas dia.

Sebelumnya, majelis hakim memvonis Direktur Utama First Travel Andika Surachman selama 20 tahun penjara. Sedangkan Anniesa Hasibuan, istri Andika yang juga Direktur First Travel dihukum 18 tahun penjara. Hakim juga mengganjar Kiki Hasibuan, adik Anniesa yang menjabat sebagai direktur keuangan selama 15 tahun penjara.

Selain itu, hakim juga memutuskan sejumlah aset First Travel disita negara. Putusan itu diambil karena adanya protes dari jemaah terkait dugaan jaksa tidak transparan soal aset.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA