Monday, 18 Zulhijjah 1440 / 19 August 2019

Monday, 18 Zulhijjah 1440 / 19 August 2019

ITB Bekukan Organisasi Mahasiswa Diduga Terafiliasi HTI

Rabu 06 Jun 2018 12:50 WIB

Rep: Zuli Istiqomah/ Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Massa HTI saat menunggu hasil sidang pembacaan putusan gugatan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN), Jakarta, Senin (7/5).

[ilustrasi] Massa HTI saat menunggu hasil sidang pembacaan putusan gugatan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN), Jakarta, Senin (7/5).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Organisasi mahasiswa yang dibekukan bernama Harmoni Amal dan Titian Ilmu.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Institut Teknologi Bandung (ITB) baru-baru ini membekukan organisasi mahasiswa HATI (Harmoni Amal dan Titian Ilmu). HATI diduga berafiliasi dengan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) yang telah dibubarkan oleh Pemerintah Indonesia.

Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan ITB Bermawi Priyatna Iskandar mengatakan, pembekuan HATI dilakukan sekitar dua pekan lalu. Pembekuan menjadi langkah terakhir setelah organisasi ini diketahui memiliki kedekatan dengan organisasi massa HTI.

"Organisasi ini sebetulnya sudah dua tahun lalu kami berikan peringatan karena mengundang tokoh-tokoh HTI dalam diskusi di kampus dan itu kita tegur. Dari hasil diskusi mereka posting di medsos dan memang ada kaitannya dengan aspirasi seperti yang disuarakan HTI itu. Sehingga, kami mengingatkan dan mereka tidak ada perubahan yang signifikan. Berapa pekan lalu kami bekukan itu organisasinya," kata Bermawi di Gedung Rektorat ITB, Rabu (6/6).

Bermawi menuturkan, seperti yang diketahui, HTI menggaungkan falsafah membangun negera khilafah. Padahal, Indonesia sudah memiliki ideologi sendiri, yakni Pancasila. Dengan pertentangan tersebut, HATI dibekukan karena dikhawatirkan membawa pemahaman buruk ke kalangan mahasiswa.

Ia menyebutkan, organisasi ini sudah ada di ITB sekitar lima tahun lalu. Jumlah anggotanya kurang lebih sebanyak 59 mahasiswa. Organisasi ini kerap mengadakan kajian-kajian dan studi agama di lingkungan kampus.

"Kebetulan yang memang tidak sejalan dengan empat pilar kebangsaan kita organisasi HATI ini yang punya kedekatan dengan HTI. HTI ini kan ujung-ujungnya selalu menyampaikan negara khilafah. Bukan Indonesia," ujarnya.

Menurut dia, saat ini pihaknya terus mencari informasi lebih detail mengenai pelanggaran yang dilakukan. Bukan tidak mungkin, nantinya organisasi ini bisa dibubarkan jika menyusupkan nilai-nilai yang dianggap membahayakan di institusi pendidikan.

Ia juga menyebutkan pernah ada mahasiswi ITB yang sempat viral karena mengikuti rapat HTI. Dalam video yang beredar, mahasiswi S-2 itu terang-terangan mendukung HTI. Namun, setelah menyebar luas, dia memahami kesalahannya dan meminta maaf.

Menurut dia, ITB sudah menekankan kepada mahasiswa sejak awal masuk untuk berpegang teguh terhadap Pancasila sebagai dasar negara Indonesia. Serta mematuhi segala aturan yang berlaku di ITB sebagai institusi pendidikan.

"Mahasiswa baru diterima di ITB melalui sidang terbuka mereka berjanji dalam menuntut ilmu mengembangkan kegiatan dasarnya adalah Pancasila dan NKRI menjadi satu hal yang final. Kalau mereka berkegiatan mendasarkan pada falsafah lainnya tentunya mereka melanggar ketentuan ITB dan pelanggaran ada sanksinya," tuturnya.

Sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menyebutkan ITB menjadi salah satu perguruan tinggi yang diduga terpapar radikalisme. Oleh karena itu, pihaknya terus mengantisipasi penyebaran paham radikalisme di lingkungan kampus.

"Memang sekarang jadi lucu dosen curiga berlebihan ke mahasiswanya kan juga tidak baik. Kami lebih suka mengajak duduk sama-sama bertukar pikiran. Apa yang mereka inginkan untuk organisasi kemahasiswaan," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA