Senin, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 Desember 2019

Senin, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 Desember 2019

Kemenpar akan Pastikan Keamanan Wisatawan

Selasa 15 Mei 2018 00:11 WIB

Red: Nur Aini

Dua wisatawan lokal menyusuri jalur pendakian Gunung Anak Krakatau (GAK),Taman Nasional Krakatau, Bandar Lampung (ilustrasi).

Dua wisatawan lokal menyusuri jalur pendakian Gunung Anak Krakatau (GAK),Taman Nasional Krakatau, Bandar Lampung (ilustrasi).

Foto: ANTARA
Kemenpar meningkatkan keamanan pariwisata setelah ledakan bom Surabaya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya berupaya menjamin keamanan wisatawan yang berkunjung ke Indonesia pasca-serangkaian peristiwa pemboman khususnya di Surabaya, Jawa Timur.

"Kami mencoba untuk menjamin keamanan, keamanan itu ditingkatkan," kata Arief Yahya di Jakarta, Senin malam (14/5).

Menurut dia, Kemenpar langsung bergerak untuk memastikan Tim MKK (Manajemen Krisis Kepariwisataan) bekerja untuk memantau seluruh perkembangan keadaan.

"Ada krisis center dan kita memonitor semua keadaan kita yakinkan bahwa wisatawan aman," katanya.

Pihaknya menyadari dan menghargai beberapa negara yang mengeluarkan "travel advice" kepada warna negaranya yang akan bepergian ke Indonesia. "Itu kita hargai karena kita sadar itu kewajiban negara tersebut untuk melindungi warga negaranya," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Arief Yahya mengajak seluruh elemen masyarakat untuk bersatu melawan terorisme dan kembali mengangkat citra baik pariwisata Indonesia. Menurut dia, saat ini Indonesia adalah korban dari terorisme dan aksi tersebut bisa terjadi di manapun di belahan dunia ini.

"Hal seperti ini tidak seorang pun mengharapkan. Bisa terjadi dimana saja tidak seorang pun mengharapkan, yang penting ini segera recovery," katanya.

Jika keadaan telah sepenuhnya pulih, ia berharap negara-negara yang menerbitkan travel advice untuk Indonesia segera mencabut status tersebut. Kemenpar terus memantau dan memberikan update informasi terkait kondisi terakhir termasuk soal lalu lintas perjalanan udara, pengamanan akomodasi, hotel, dan lain-lain yang disampaikan salah satunya melalui website resminya agar tidak menimbulkan keraguan/kekhawatiran bagi wisatawan yang ingin berkunjung ke Indonesia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA