Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Rudiantara Imbau Masyarakat Adukan Konten Meresahkan

Senin 14 May 2018 17:45 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Sat Brimob Polda Jatim melakukan penjagaan di sekitar Polrestabes Surabaya setelah terjadi ledakan, Surabaya, Jawa Timur, Senin (14/5).

Sat Brimob Polda Jatim melakukan penjagaan di sekitar Polrestabes Surabaya setelah terjadi ledakan, Surabaya, Jawa Timur, Senin (14/5).

Foto: Antara/Didik Suhartono
Rudiantara juga mengimbau masyarakat tidak menyebar gambar, foto, video korban teror.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengajak masyarakat yang menemukan konten negatif meresahkan berkaitan dengan terorisme atau paham radikalisme dan mengadukannya. Pengaduan bisa dilakukan antara lain melalui portal aduankonten.id dan Twitter @aduankonten.

Selain aduan kepada saluran tersebut, Rudiantara mengajak masyarakat mengajukan keberatan langsung kepada platform agar segera menurunkan konten yang dinilai tidak layak.

"Kalau perlu kita sama-sama komplain ke penyelenggaranya. Kita ajukan keberatan kepada platform, apakah itu Facebook, Twitter, Instagram, Youtube dan sebagainya. Kita minta kontennya diturunkan," ujar dia dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin (14/5).

Ia juga mengimbau masyarakat untuk tidak menyebarkan gambar, foto mau pun video korban aksi terorisme melalui media apa pun agar tidak menebar ketakutan. Dampak penyebaran foto, gambar dan video terkait korban aksi terorisme, kata dia, seperti memberi oksigen pada tujuan aksi terorisme yang ingin membuat masyarakat ketakutan.

"Jangan buat anak-anak kita takut nantinya, karena itu yang diinginkan oleh yang membuat teror. Bangsa kita bukan bangsa penakut," ucap Rudiantara.

Rudiantara juga menegaskan pentingnya terus bekerja sama dan mendukung Kepolisian dalam penanganan terorisme.

Kominfo mengutuk setiap tindakan kekerasan yang dilakukan teroris dan menyerukan kepada masyarakat luas agar tetap tenang, berhati-hati serta tetap meningkatkan kewaspadaan. Kominfo turut menyampaikan keprihatinan dan duka sedalam-dalamnya kepada segenap korban dan keluarganya.

Ada pun Mabes Polri mengimbau masyarakat Indonesia tetap tenang dan meningkatkan kewaspadaan untuk beraktivitas seperti biasa terkait rentetan peristiwa bom bunuh diri di Surabaya, Jawa Timur.

Kepala Divisi Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Polisi Setyo Wasisto mengajak masyarakat tidak langsung percaya dan tidak menyebarkan informasi atau dokumentasi yang tidak sesuai fakta (hoaks) lantaran berpotensi menimbulkan hal negatif.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA