Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

MUI: Terorisme Salahi Nilai Pancasila dan Agama

Senin 14 May 2018 14:55 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Indira Rezkisari

 Polisi menutup jalan di depan Polrestabes Surabaya, setelah terjadi ledakan di pintu masuk Polrestabes Surabaya, Senin (14/5).

Polisi menutup jalan di depan Polrestabes Surabaya, setelah terjadi ledakan di pintu masuk Polrestabes Surabaya, Senin (14/5).

Foto: AP/Achmad Ibrahim
MUI mengajak seluruh Muslim berpegang teguh pada jalan Allah yang sejati.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengutuk keras aksi terorisme dalam bom bunuh diri di dua wilayah Jawa Timur yaitu Surabaya dan Sidoarjo. Akibat aksi ini, sebanyak 18 warga tak bersalah meninggal dunia dan puluhan menderita luka-luka.

"Ini (aksi bom bunuh diri) saya kira perbuatan yang sangat biadab. Membuat orang banyak yang menjadi korban, " ungkap Ketua Umum MUI KH Ma'ruf Amin dalam keterangan tulis yang diterima Republika.co.id, Jakarta, Senin (14/5).

Menurut Kiai Ma'ruf, Islam melarang pembunuhan. Sebab membunuh satu orang saja, sama artinya dengan membunuh semua orang.

"Karena itu saya sangat prihatin sekali dengan peristiwa yang terjadi pengeboman berturut-turut," ujarnya. Kepada umat, Kiai Ma'ruf berpesan agar berpegang teguh pada jalan Allah SWT yang sejati, jalan yang saling mengasihi dan menyayangi.

"Kami mohon supaya semua kita kembali ke jalan Allah SWT. Jalan yang saling mencintai menyayangi diantara Muslim terutama tawaddud dan tarahum," katanya.

Kiai Ma'ruf juga mengingatkan agar perbuatan pembunuhan yang sangat tidak bertanggung jawab seperti ini segera dihentikan. "Saya berharap bahwasanya apa yang sudah terjadi cukup sampai di situ saja," pintanya.

Sementara Wakil Ketua Umum MUI Buya Zainut Tauhid Sa'adi menilai tindakan terorisme tersebut sangat tidak manusiawi dan di luar akal sehat. "Tindakan tersebut di luar nalar akal sehat dan sudah melampaui batas nilai kemanusiaan," katanya.

Apapun alasannya, lanjut Buya Zainut, tindakan tersebut tidak bisa diterima karena menyalahi nilai Pancasila serta ajaran agama. "Terorisme merupakan kejahatan terhadap negara, agama dan nilai-nilai kemanusiaan sehingga harus menjadi musuh kita bersama," tegasnya.

MUI mengajak seluruh pimpinan umat beragama dan masyarakat Indonesia bahu-membahu menyatakan perang melawan terorisme. "MUI menyampaikan rasa duka yang mendalam kepada keluarga korban aksi terorisme semoga diberikan kesabaran kekuatan dari Tuhan Yang Maha Kuasa."


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA