Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Wiranto: Aparat Beri Ultimatum, Bukan Negosiasi

Kamis 10 May 2018 09:35 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Esthi Maharani

Menteri koordinator Bidang Politik, Hukum dan Kemanan (Menko Polhukam) Wiranto bersama Panglima TNI Hadi Tjahjanto melakukan konferensi pers di Direktorat Polisi Satwa Baharkam Polri, Depok, Kamis (10/5).

Menteri koordinator Bidang Politik, Hukum dan Kemanan (Menko Polhukam) Wiranto bersama Panglima TNI Hadi Tjahjanto melakukan konferensi pers di Direktorat Polisi Satwa Baharkam Polri, Depok, Kamis (10/5).

Foto: Republika/Fuji EP
Sebelum fajar, mereka menyerahkan diri tanpa syarat dan tidak ada negosiasi

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA – Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam), Wiranto menyatakan para tahanan terorisme yang melakukan aksi penyanderaan di Rutan Cabang Salemba di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat sejak Selasa (8/5) malam sampai Kamis (10/5) dini hari telah menyerah tanpa syarat. Oleh sebab itu, operasi penanggulangan teror di dalam rutan dinyatakan selesai.

“Menjelang fajar, polisi menyerbu lokasi tahanan berkumpul. Dalam penyerbuan tersebut, baru 145 tahanan yang menyerahkan diri. Kemudian 10 tahanan teroris itu kembali diserbu aparat, baru kemudian mereka menyerah. Maka sebelum fajar mereka menyatakan menyerahkan diri tanpa syarat. Tidak ada negosiasi. Kita minta mereka keluar satu persatu,” ungkap Wiranto di Mako Brimob, Kamis (10/5) pagi.

 

(Baca: Wakapolri: Tidak Ada Negosiasi)

Dia aparat memberikan ultimatum dan melakukan serbuan untuk melumpuhkan para teroris. Dia mengatakan, penyerbuan itu sesuai dengan standar operasional internasional, sehingga aparat keamanan sebelum melakukan penindakan, terlebih dahulu memberikan ultimatum. Dia menegaskan, ultimatum itu bukanlah sebuah negosiasi.

“Ultimatum itu bahwa kita akan melaksanakan menyerah atau ambil resiko dari serbuan aparat keamanan Indonesia tentu dengan batas waktu tertentu di mana mereka harus menjawab. Maka direncanakan serbuan untuk melumpuhkan para pelaku teroris yang telah kita kepung dan isolasi,” ungkapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA