Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

8 Hal yang Jarang Diketahui tentang Ratu Elizabeth II

Senin 23 Apr 2018 09:10 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Indira Rezkisari

Ratu Elizabeth II (tengah) diapit Pangeran Charles dan Pangeran William serta anggota keluarga lain saat menonton konser ulang tahunnya di Royal Albert Hall, London, (21/4).

Ratu Elizabeth II (tengah) diapit Pangeran Charles dan Pangeran William serta anggota keluarga lain saat menonton konser ulang tahunnya di Royal Albert Hall, London, (21/4).

Foto: AP
Ratu Elizabeth adalah pemimpin kerajaan terlama dalam sejarah dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ratu Elizabeth II sudah cukup lama bertahta. Ia adalah raja Inggris terlama dalam sejarah, dan juga raja berkuasa terlama di dunia, dan kepala negara terlama saat ini. Pada Sabtu, 21 April, ia telah memasuki umur 92 tahun.

Elizabeth II merupakan raja Inggris pertama yang merayakan pesta safir, yang menandai pemerintahannya selama 65 tahun di 2017. CNN melaporkan bahwa, jika ratu masih memerintah pada 6 Februari 2022, ia akan menjadi raja Inggris pertama yang merayakan pesta platinum.

Ada beberapa fakta di luar sana tentang ratu yang mungkin belum pernah Anda dengar sebelumnya. Dan berikut ini beberapa fakta mengejutkan tentang Ratu Elizabeth II, dilansir dari laman Business Insider, Senin (23/4).

Elizabeth adalah favorit kakeknya, Raja George V
Dalam "Queen and Country: The Fifty-year Reign of Elizabeth II" penulis biografi William Shawcross menulis bahwa raja itu dibuat untuk "sosok yang sangat lucu" yang suka bermain dengan cucu perempuan pertamanya.

Ratu memiliki setidaknya dua nama panggilan keluarga "Lilibet" dan "Cabbage"
Shawcross menulis dalam "Queen and Country: The Fifty-year Reign of Elizabeth II" bahwa kakeknya menciptakan panggilan "Lilibet." Nama panggilan keluarga juga mungkin telah muncul dari cara Ratu Elizabeth II mengucapkan namanya sendiri sebagai anak kecil.

Town & Country melaporkan bahwa suami ratu Pangeran Philip juga mungkin dengan sayang merujuknya sebagai "Cabbage", yaitu sebuah perubahan pada nama hewan peliharaan Prancis populer "mon petit chou," yang berarti "kubis kecilku" dan "puff pastry kecilku" .

Elizabeth II dilaporkan membuat panggilan telepon transatlantik kerajaan pertama pada 1939
Anak berusia 13 tahun itu memanggil orang tuanya, Raja George VI dan Ratu Elizabeth, yang sedang tur Kanada pada saat itu, menurut "I Never Knew That About Royal Britain"

Ratu Elizabeth dikabarkan jatuh cinta pada Pangeran Philip dari Yunani dan Denmark ketika dia berusia 13 tahun
"Fifty Years the Queen: A Tribute to Her Majesty Queen Elizabeth II on Her Golden Jubilee", penulis Arthur Bousfield dan Garry Toffoli menandai musim panas 1939 sebagai awal dari minat romantisnya, Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang berusia 18 tahun itu mengawal Elizabeth dan saudara perempuannya, Margaret, dalam tur ke Royal Naval College, Dartmouth.

Untuk penobatannya pada 1953, gaun ratu menampilkan bordir simbolik yang mencerminkan Persemakmuran pada saat itu
Penulis biografi Robert Lacey menulis dalam "Monarch: The Life and Reign of Elizabeth II" bahwa gaun itu menampilkan 'English Rose', thistle Skotlandia, shamrock Irlandia, 'Canadian maple leaf', 'the New Zealander silver fern', 'the South African protea', 'the Indian and Ceylonese lotus flowers', dan 'the Pakistani jute'.

Ratu adalah korban salah satu pelanggaran keamanan kerajaan terburuk dalam sejarah modern
Pada malam 9 Juli 1982, dia terbangun untuk menemukan Michael Fagan di kamar tidurnya, BBC melaporkan. Fagan dilaporkan berhasil menghindari penjaga dan alarm elektronik, menurut UPI. Alarm keamanan yang ditekan ratu tidak bekerja dengan baik karena tidak diatur dengan benar.

Ratu Elizabeth adalah kepala negara pertama yang membuka dua pertandingan Olimpiade di dua negara berbeda
Ia membantu memulai Olimpiade Montreal 1976, menurut the Gazetreal. Ratu juga membuat penampilan heboh di Olimpiade Musim Panas 2012, dibintangi oleh aktor James Bond Daniel Craig dalam film pendek penuh aksi selama pertandingan pembukaan, Business Insider melaporkan.

Keuangan Ratu Elizabeth dan putranya serta pewaris Pangeran Charles diteliti setelah nama mereka muncul di Paradise Paper yang bocor
Bocoran itu mengungkapkan bahwa jutaan dolar dari The Duchy of Lancaster dan The Duchy of Cornwall, perkebunan swasta milik bangsawan, telah diinvestasikan di luar negeri. Juru bicara dari keduanya membantah melakukan kesalahan dan menunjuk pada fakta bahwa kedua bangsawan secara sukarela membayar pajak atas pendapatan mereka, sebut laporan Business Insider.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA