Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

LPDB-KUMKM Jangkau Pembiayaan untuk Petani Kopi

Kamis 19 Apr 2018 23:18 WIB

Red: Angga Indrawan

Seorang petani kopi di masa panen. Ilustrasi

Seorang petani kopi di masa panen. Ilustrasi

Foto: Rahmad/Antara
Pemerintah berharap ada kemudahan pinjaman kepada petani dengan bunga rendah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG - Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) bersama PT Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) menginisiasi pertemuan dengan pengusaha dan petani asal Desa Rawa Bogo, Bandung, Jawa Barat. Pertemuan ini dalam rangka komitmen LPDB-KUMKM guna membantu pembiayaan bagi pelaku usaha kopi setempat.

 

Direktur Utama LPDB-KUMKM Braman Setyo mengatakan, Kementerian Koperasi dan UKM melalui LPDB-KUMKM telah menyediakan akses pembiayaan yang mudah bagi para pelaku usaha di Tanah Air,  termasuk usaha kopi di Bandung.

 

"Tujuan kami adalah ingin memberikan akses pembiayaan termasuk pemberdayaan masyarakat khususnya para petani kopi," tutur Braman Setyo, seperti dalam keterangan persnya, Kamis (19/4).

 

Melalui LPDB-KUMKM, kata Braman, pemerintah bertekad tidak hanya memberikan kemudahan akses pembiayaan namun juga menawarkan bunga rendah. 

"Bunga pinjaman yang LPDB-KUMKM terapkan ini juga sangat rendah hanya 5 persen per tahun," sambungnya. 

 

Lebih lanjut, dirinya menjelaskan bahwa konsentrasi pembiayaan LPDB-KUMKM di tahun 2018 akan fokus di sektor riil termasuk di dalamnya sektor usaha kopi.

 

Namun demikian, selama ini yang masih menjadi kendala pembiayaan  adalah para petani kopi tidak berada di bawah naungan koperasi. Oleh sebab itu, sebagai solusi LPDB-KUMKM akan menjalin kerja sama dengan Bank Jawa Barat Banten (BJB) untuk penyaluran pembiayaan. Melalui kerja sama ini, BJB akan mengawal pembiayaan untuk para petani kopi agar lebih mudah.

 

Ke depannya, Braman berharap para petani kopi yang ada harus menjadi anggota koperasi. "Kalau lewat koperasi, tentunya LPDB-KUMKM akan memberikan langsung kepada koperasi sebesar 5 persen kepada anggotanya," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA