Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Reformasi Birokrasi Beri Dampak Positif Investasi

Sabtu 24 Mar 2018 18:19 WIB

Rep: bowo pribadi/ Red: Esthi Maharani

Ganjar Pranowo

Ganjar Pranowo

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Pemerintah juga membangun zonasi industri sesuai produksinya

REPUBLIKA.CO.ID,  SEMARANG -- reformasi birokrasi dalam perizinan memberikan dampak positif bagi masuknya investasi di Provinsi Jawa Tengah. Kemudahan dan transparansi layanan perizinan menjadikan Jawa Tengah sebagai daerah pro investasi.

Hal ini dapat dilihat dari pertumbuhan industridi Jawa Tengah yang cukup positif dalam lima tahun terakhir. Bahkan beberapa perusahaan yang selama ini berada di wilayah Jabodetabek memindahkan operasionalnya di Jawa Tengah.

Menurut calon gubernur (cagub) ganjar pranowo , kemudahan perizinan ini merupakan instruksi Presiden Joko Widodo. Perizinan yang mudah, cepat dan murah harus dilakukan guna menarik investor.

"Pun demikian dengan upaya promosi. Kita juga mendatangi duta besar dari negara sahabat untuk presentasi agar investasi masuk," katanya, Sabtu (24/3).

Ganjar mengatakan, selain memermudah perizinan, pemerintah juga membangun zonasi industri sesuai produksinya. Yakni kawasan Semarang Raya untuk industri dan pengolahan, Solo Raya untuk industri kreatif serta Kedu hingga Banyumas untuk perkebunan.

Hal ini juga didukung oleh peningkatan infrastruktur jalan yang terus dilakukan guna mempermudah distribusi. Dengan penataan tersebut, semua akan terjaga mulai dari aspek lingkungan hingga administrasinya. Upaya ini, sekaligus juga menyelesaikan masalah investor yang kesulitan masalah perizinan dan pencarian lahan.

"Karena jika investor masuk ke kawasan industri, perizinan hanya butuh waktu tiga jam selesai. Jika di luar kawasan industri, perizinan harus mengurus semua dari awal," jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA