Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Pakar: Hindari Makan Penyu demi Kesehatan

Senin 12 Mar 2018 15:50 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Ilustrasi.

Ilustrasi.

Foto: Republika/Nur Aini
Masyarakat diimbau tidak mengonsumsi penyu.

REPUBLIKA.CO.ID,  PADANG -- Pakar gizi dari Universitas Andalas (Unand) Padang, Sumatra Barat, Dr Masrul mengatakan daging penyu berpotensi terkontaminasi seperti logam berat. Karenanya, bagi yang mengonsumsinya bisa mengakibatkan keracunan.

"Di laut, penyu hidup berpindah-pindah dan berumur panjang sampai ratusan tahun sehingga berpotensi kontak dengan perairan yang tercemar dalam jangka waktu yang lama sehingga makanan yang dikonsumsi penyu juga tercemar," jelasnya di Padang, Senin (12/3).

Ia menyampaikan hal itu menanggapi belasan warga Desa Taileleu, Kecamatan Siberut Barat Daya, Kabupaten Kepulauan Mentawai keracunan usai mengonsumsi daging penyu beberapa waktu lalu. Tiga di antaranya meninggal dunia.

Ia menyebutkan memang tidak semua penyu bisa menimbulkan masalah kesehatan, tetapi ada beberapa yang kemungkinan dikonsumsi dan terdapat zat-zat yang berakibat fatal bagi manusia. "Demi kesehatan, lebih baik masyarakat tidak mengonsumsi penyu," ujarnya.

Selain dilarang mengonsumsi penyu karena satwa dilindungi, ia berpandangan satwa tersebut juga tidak direkomendasikan secara kesehatan karena zat-zat yang bisa saja terkandung dalam dagingnya. Namun untuk mengetahui lebih rinci, sebutnya harus dilakukan penelitian terlebih dahulu baik dari universitas maupun lembaga penelitian berkompeten lainnya.

"Ke depan ini menjadi bahan juga bagi kami, karena kejadian di Mentawai juga terjadi pada 2012," tambahnya.

Sebelumnya belasan warga Desa Taileleu, Kecamatan Siberut Barat Daya, Kabupaten Kepulauan Mentawai keracunan setelah mengkonsumsi daging penyu pada 19 Februari 2018. Tiga warga meninggal dalam keracunan itu, dua orang merupakan balita.

Salah seorang tim dari BPBD Mentawai, Galor Anas menjelaskan saat itu suku Samalei yang berada di Taileleu sedang menyelenggarakan sebuah pesta. Keesokan harinya sebagian warga di kampung itu, sekitar 95 orang yang turut konsumsi, kata Galor, mulai mengalami pusing, sakit tenggorokan, lemas, sakit perut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA