Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

PB Forki Ingin Pakai Pelatih Asing

Ahad 11 Mar 2018 23:05 WIB

Red: Israr Itah

Karateka putri Indonesia Srunita Sari Sukatendel (kiri)

Karateka putri Indonesia Srunita Sari Sukatendel (kiri)

Foto: ANTARA/Wahyu Putro A
Langkah ini guna mengangkat penampilan para atlet pelatnas Asian Games 2018.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurus Besar Federasi Karate-Do Indonesia (PB Forki) berminat mendatangkan pelatih asing. Langkah ini guna mengangkat penampilan para atlet pelatnas Asian Games 2018. Namun hingga kini, PB Forki belum menentukan pelatih yang akan didatangkan.

"Kami butuh pelatih asing, tinggal hanya menentukan gaya seperti apa yang kita inginkan, gaya Eropa, gaya Iran, atau kata dan kumite," kata Sekjen PB Forki Lumban Sianipar, Ahad (11/3).

Ia mengatakan, pelatih asing akan melengkapi kemampuan atlet Indonesia. Setelah berdiskusi dengan Kemenpora, PB Forki mendapatkan jatah satu pelatih asing.

"Tapi saya berharap dua, satu untuk kata dan satu kumite," kata Lumban.

Menjelang Asian Games 2018, PB Forki telah menggelar seleksi tahap pertama pelatnas karate yang berlangsung di Ciloto, Jawa Barat, Sabtu (10/3), yang diikuti 28 karateka. Dari hasil seleksi tersebut, PB Forki akan mempertahankan 150 persen karateka sebelum dilakukan kembali seleksi pada Juni mendatang.

Menurut Lumban, proses seleknas tahap pertama itu berbeda dengan seleksi kejuaraan nasional. Artinya, seleksi itu bukan untuk mencari juara tapi mencari yang terbaik dari yang terbaik.

"Seleksi ini agak berbeda dengan seleksi kejuaraan nasional. Kami mencari yang terbaik, bukan yang juara. Yang kami ikutkan pelatnas yang memperoleh juara satu dan kedua di tingkat nasional. Untuk seleksi tahap kedua, akan dilakukan sebelum entri by name, sekitar Juni mendatang," katanya.

Dikatakannya, untuk seleksi tahap dua pada Juni nanti, selain akan diikuti 150 persen karateka hasil seleksi pertama, Forki juga akan memberikan kesempatan kepada empat karateka yang sebelumnya keluar dari pelatnas untuk ikut di seleksi tersebut. Keempat karateka tersebut adalah Srunita Sari Sukatendel, Cok Istri Agung Sanistyarani, Sisilia Ora, dan Ahmad Zigi Zaresta Yuda.

Dari seleksi kedua itulah akan dicari delapan karateka terbaik yang akan diturunkan pada Asian Games 2018 di Jakarta, Agustus mendatang.

"Dalam proses seleksi kami membuka kesempatan kepada para karateka berprestasi untuk ikut dalam seleksi. Termasuk empat karateka yang mundur dari Pelatnas untuk bergabung kembali. Kami ingin mendapatkan atlet terbaik," ungkapnya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

REKOR

ASIAN GAMES 2018

No Negara G S B T
1 China 132 92 65 289
2 Japan 75 56 74 205
3 South Korea 49 58 70 177
4 Indonesia 31 24 43 98
5 Uzbekistan 21 24 25 70
 
Terpopuler
 
Terkomentari