Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Ratusan Rumah di Kuningan Rusak Akibat Longsor

Sabtu 03 Mar 2018 22:29 WIB

Red: Andri Saubani

Pergerakan tanah yang mengakibatkan longsor di Kabupaten Kuningan (ilustrasi).

Pergerakan tanah yang mengakibatkan longsor di Kabupaten Kuningan (ilustrasi).

Foto: bpbd.kuningankab.go.id
Ada delapan desa dan lima kecamatan yang terdampak longsor dan pergerakan tanah.

REPUBLIKA.CO.ID, KUNINGAN -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kuningan, Jawa Barat mencatat sebanyak 276 rumah rusak akibat bencana longsor dan pergerakan tanah di lima kecamatan. "Yang terdampak tanah longsor dan pergerakan tanah itu ada delapan desa dari lima kecamatan," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Kuningan Agus Mauludin, di Kuningan, Sabtu (3/3).

Dari delapan desa itu sebanyak 276 rumah rusak akibat bencana tersebut, di antaranya 220 unit rumah rusak berat, 23 unit rusak sedang, dan 33 unit rusak ringan. Agus mengatakan, di Kecamatan Karangkancana ada dua desa, yaitu Margacina dan Jabranti. Kecamatan Ciniru terdapat tiga desa di antaranya Desa Pinara, Desa Gunungmanik, dan Desa Pamupukan.

Sedangkan, di Kecamatan Maleber satu Desa Cipakem yang terdampak. Kecamatan Subang. Kemudian di Desa Situgede dan Kecamatan Cibeureum tepatnya di Desa Cimara.

"Selain merusak rumah, bencana itu juga membuat akses jalan desa dan jalan utama tertimpa longsor dan putus yang terbawa longsoran sepanjang kurang lebih 15,5 km," ujarnya pula.

Dia menambahakn ada juga sarana umum yang rusak seperti empat unit sarana ibadah, dua unit sarana pendididkan, dan satu unit posyandu rusak berat

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA