Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

ICMI Optimistis Isu SARA tak Menonjol Selama Pilkada 2018

Jumat 23 Feb 2018 01:00 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Agus Yulianto

Ketua Umum Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) Jimly Asshidiqie

Ketua Umum Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) Jimly Asshidiqie

Foto: ROL/Abdul Kodir
Salah satu daerah yang paling mengkhawatirkan adalah Provinsi Jawa Barat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) optimistis isu suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) tak menonjol dalam pilkada 2018. Hal itu mengomentari, kemungkinan terjadi euforia serupa Pilkada DKI Jakarta pada 2017.

"Saya optimis isu SARA tak akan menonjol seperti waktu (pilkada) DKI Jakarta," kata Ketua Umum ICMI Jimly Asshiddiqie di Kantor ICMI, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (21/2).

Alasannya, polarisasi pengelompokan koalisinya berbeda dengan Pilkada DKI Jakarta. Ia mencontohkan, salah satu daerah yang paling mengkhawatirkan adalah Provinsi Jawa Barat.

Menurut Jimly, dari keempat calon kepala daerah yang maju, sama sekali tak menggambarkan polarisasi DKI Jakarta. "Dengan kata lain, polarisasi seperti DKI itu tak tercermin di Jawa Barat, Jawa Timur,  Jawa Tengah, dan  daerah lain," ujar dia.

Dia berharap, masyarakat menghentikan sisa-sisa negatif dari Pilkada DKI Jakarta. Dia mengingatkan, pada masyarakat, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno sudah menjadi pemimpin DKI Jakarta. "Harus move on dari kasus DKI. Masyarakat nggak usah lagi dipengaruhi sentimen Pilkada DKI," tutur Jimly.

Selain itu, dia meminta, pendukung Anies-Sandiaga mencukupkan dan menghentikan euforia kemenangan terhadap jagoannya. Tujuannya, agar tak mempengaruhi pemilihan presiden pada 2019 mendatang.

"Mari kita sebagai warga bangsa yang sudah terlatih berdemokrasi, pemilu kita harus makin dewasa. Kalau ada ketegangan sedikit, wajar saja, tak usah terbawa perasaan," ujar Jimly.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA