Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Pengamat: Konsumen Indonesia Masih Skeptis Produk Lokal

Kamis 22 Feb 2018 20:44 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Budi Raharjo

Calon pembeli melihat koleksi fashion terbaru mealui salah satu gerai e-commerce melalui telepon genggamnya di Jakarta. (ilustrasi)

Calon pembeli melihat koleksi fashion terbaru mealui salah satu gerai e-commerce melalui telepon genggamnya di Jakarta. (ilustrasi)

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Konsumen memiliki dua karakter, suka merek luar dan sensitif terhadap harga.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Pemerintah bersama dengan pengusaha marketplace tengah menyusun strategi untuk mengurangi dominasi produk impor di e-commerce. Pengamat e-commerce Rama Mamuaya memandang, masih besarnya dominasi produk luar di pasar digital dikarenakan karakteristik market Indonesia sendiri.

"Menurut saya isu dasarnya adalah behavior market yang masih skeptis sama produk lokal," kata dia, saat dihubungi Republika, Kamis (22/2).

Secara garis besar, Rama menyebut, ada dua karakteristik umum market Indonesia, yaitu suka merk luar dan sensitif terhadap harga. Karena itu, apa yang terjadi di e-commerce saat ini sedikit banyak menggambarkan karakter dari konsumennya sendiri.

Meskipun begitu, Rama melanjutkan, beberapa produk lokal juga sudah mulai menggeliat meski mereka masih harus berjuang keras untuk bersaing dengan produk luar.

"Dari sisi e-commerce seharusnya pemerintah harus proaktif dalam membantu produsen, terutama yang UKM lewat insentif, keringanan pajak, pemodalan, dan yang paling penting knowledge."

Dihubungi terpisah, anggota DPR RI Rieke Diah Pitaloka mengatakan, untuk mendorong agar porsi produk lokal di e-commerce meningkat, kementerian tidak bisa bergerak sendiri. Sebab, hal ini menyangkut proses dari hulu sampai hilir.

"Tidak bisa parsial bicaranya. Kalau persoalan produk lokal itu, harusnya bergeser pada konsep industri lewat e-commerce. Yang penting perdagangan tidak bisa berdiri sendiri. Harus sinergi dengan kementerian dan lembaga terkait," ujar politikus dari fraksi PDIP tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA