Monday, 2 Jumadil Akhir 1441 / 27 January 2020

Monday, 2 Jumadil Akhir 1441 / 27 January 2020

Organisasi Kepemudaan Sleman Gelar Deklarasi Damai

Senin 19 Feb 2018 17:24 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Hazliansyah

Sri Purnomo

Sri Purnomo

Foto: Antara
Kegiatan dihadiri para perwakilan organisasi kepemudaan Kabupaten Sleman

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Bupati Sleman, Sri Purnomo dan Kapolres Sleman, AKBP Muhammad Firman Lukmanul Hakim menggelar pertemuan bertajuk Ngopi Bareng dengan ormas-ormas kepemudaan. Kegiatan itu diselenggarakan di Pendopo Rumah Dinas Bupati Sleman.

Kegiatan itu dihadiri sekitar 125 orang yang merupakan perwakilan organisasi-organisasi kepemudaan di Kabupaten Sleman. Ada Karang Taruna, KNPI, GP Ansor, Pemuda Muhammadiyah, Pemuda Khatolik, Pemuda Kristen, Pemuda Hindu, Pemuda Budha dan lain-lain.

Dalam paparannya, Hempri Suyatna dari Forpi Sleman menilai, keberhasilan dan status sosial seseorang biasanya diukur dengan ekonomi dan materi. Tapi, ia merasa seharusnya itu tidak menjadi tolok ukur seseorang disebut berhasil.

"Namun, yang terjadi di masyarakat tidak bisa dipungkiri," kata Hempri.

Untuk itu, ia menekankan, generasi muda harus mampu menangkap permasalahan sosial yang terjadi di sekeliling dan tengah-tengah masyarakat. Hal itu tidak lain bertujuan untuk mengantisipasi dampak-dampak yang ditimbulkan.

Hempri merasa, permasalahan sosial banyak memiliki faktor yang menentukan seperti angka pengangguran yang tinggi dan dampaknya bisa menimbulkan tindak kriminal. Menurut Hempri, itu yang harus diantisipasi pemuda.

"Diantisipasi generasi muda yang notabene menjadi tulang punggung suatu bangsa," ujar Hempri.

Pada kesempatan itu, dilakukan deklarasi bertajuk "Deklarasi Damai Pemuda Sleman Jujur, Akur, Sak Sedulur". Itu ditandai penandatanganan Bupati Sleman, Kapolres SLeman, Ketua KNPI Sleman, Ketua Karang Taruna Sleman dan perwakilan-perwakilan organisasi kepemudaan.

Dalam sambutannya, Bupati Sleman, Sri Purnomo menyampaikan, Kota Kesehatan turut menjadi julukan bagi Sleman setelah Kota Pelajar, Kota Pendidikan dan Kota Pariwisata. Maka itu, ia berharap generasi muda dapat mengambil peluang dengan predikat tersebut.

"Generasi muda harus mampu menjaga Sleman menjadi lebih baik dan mampu menjaga Sleman yang aman dan kondusif," kata Hempri.

Senada, Ketua Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kabupaten Sleman, Sukron Arif Mutaqin menuturkan, peristiwa yang terjadi akhir-akhir ini sangat perlu disikapi bersama secara bijak. Itu harus dilakukan semua elemen masyarakat.

Sukron menegaskan, generasi muda sebagai jantung utama harus mendengungkan kejujuran dan keakuran di tengah-tengah masyarakat. Terutama, tentang keamanan dan kondusifitas yang ada di Kabupaten Sleman.

"Meskipun berbeda agama dan golongan, namun kita harus bersatu pada agar Sleman lebih baik," ujar Hempri.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA