Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Puluhan Kapal-Helikopter Amankan Jalur Mudik Imlek

Jumat 16 Feb 2018 16:53 WIB

Red: Ratna Puspita

Perayaan Tahun Baru Cina di Beijing, Kamis (16/2).

Perayaan Tahun Baru Cina di Beijing, Kamis (16/2).

Foto: EPA-EFE/ROMAN PILIPEY
Tahun Baru Imlek perayaan penting bagi warga Cina, Hong Kong, Makau, dan Taiwan.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING — Sedikitnya 72 unit kapal dan 20 unit helikopter dikerahkan ke wilayah perairan Cina untuk memastikan keamanan jalur mudik selama musim liburan Tahun Baru Imlek. Tahun Baru Imlek atau perayaan musim semi merupakan peristiwa penting bagi warga Cina, Hong Kong, Makau, dan Taiwan atau keturunan Tionghoa lainnya di seluruh dunia untuk berkumpul bersama keluarga.

"Puncak kepadatan arus mudik Imlek berlangsung selama 40 hari mulai 1 Februari hingga 12 Maret 2018," tulis Xinhua, Jumat (16/2).

Bahkan diperkirakan 2,98 miliar perjalanan yang dilakukan warga Cina selama periode tersebut.

Du Haipeng selaku penanggung jawab kapal yang bekerja di bawah arahan Kementerian Perhubungan Cina menyebutkan, Teluk Bohai, Selat Taiwan, dan Selat Qiongzhou menjadi jalur perairan yang ramai pemudik pada musim liburan Imlek. Sedikitnya 20 unit kapal dan 20 unit helikopter disiagakan di wilayah perairan yang terbentang dari Laut Kuning di wilayah timur laut hingga sekitar Pulau Hainan di wilayah selatan daratan Tiongkok itu.

Kemenhub China juga mengerahkan beberapa kapal untuk mengatasi kasus darurat di area pelayaran kapal kargo dan kapal pencari ikan, termasuk di muara Sungai Yangtze dan muara Sungai Mutiara serta perairan lepas pantai Zhoushan di wilayah timur. Untuk mencegah pembekuan air laut yang menghambat jalur pelayaran di Teluk Bohai, tiga unit kapal sudah disiagakan.

Seiring dengan meningkat para pemudik dari Cina menuju Taiwan melalui jalur laut, kata Du, Kemenhub telah mengirimkan dua unit kapal dan tiga unit helikopter ke perairan lepas pantai Kota Xiamen, Provinsi Fujian. Peningkatan arus pemudik melalui jalur laut itu diduga sebagai dampak dari perselisihan jalur udara di atas Selat Taiwan baru-baru ini.

Sebanyak 50 unit kapal lainnya dan 10 regu kegawatdaruratan juga telah disiagakan.  Hampir 4.000 personel memantau jalur transportasi sungai dan laut selama 24 jam sepanjang musim mudik Imlek yang dikenal dengan sebutan "Chunyun" itu. 

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA