Tuesday, 12 Safar 1442 / 29 September 2020

Tuesday, 12 Safar 1442 / 29 September 2020

Paris Serukan Pembukaan Akses Bantuan Kemanusiaan di Suriah

Jumat 09 Feb 2018 20:13 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Esthi Maharani

serangan udara di Suriah / Ilustrasi

serangan udara di Suriah / Ilustrasi

Foto: Russian Defence Ministry Press Service photo via AP
Serangan udara perlu diakhiri

REPUBLIKA.CO.ID,  PARIS -- Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly, pada Jumat (9/2), meminta agar serangan udara di Suriah dihentikan. Ia menyerukan pembukaan koridor bantuan kemanusiaan sesegera mungkin untuk menolong penduduk sipil di sana.

"Kita sangat memerhatikan dan memantau situasi di Suriah dengan sangat hati-hati. Serangan udara perlu diakhiri," kata Parly di Radio Inter Prancis.

Menurutnya, serangkaian serangan udara yang terjadi dalam beberapa waktu terakhir telah mengorbankan kehidupan dan nyawa warta sipil Suriah. "Warga sipil adalah sasaran, di Idlib dan timur Damaskus. Pertempuran ini sama sekali tidak bisa diterima," ujarnya.

Oleh sebab itu, Parly menyerukan agar aksi serangan udara dihentikan dan akses bantuan kemanusiaan segera dibuka. Jika tidak, jumlah penduduk sipil yang tewas berpotensi meningkat karena nihilnya pasokan bantuan.

Situasi di Suriah kembali bergolak setelah aksi saring balas serangan udara oleh pemerintah Suriah dan pasukan koalisi yang dipimpin AS. Pertempuran ini telah menyebabkan puluhan warga sipil Suriah tewas.

Suriah diketahui telah dilanda perang sipil sejak 2011. Konflik yang belum usai hingga saat ini telah menyebabkan sekitar 450 ribu orang tewas dan lebih dari 10 juta penduduknya mengungsi.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA