Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Konsultasi Nasional Revisi Alkitab Terjemahan Baru

Menag: Firman Tuhan Itu tidak Mungkin Kita Ubah

Kamis 08 Feb 2018 10:13 WIB

Red: Agus Yulianto

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin memaparkan penjelasan saat konferensi pers di Kantor Kementerian Agama, Jakarta, Rabu (7/2).

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin memaparkan penjelasan saat konferensi pers di Kantor Kementerian Agama, Jakarta, Rabu (7/2).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Motivasinya, bahasa manusia itu terus berkembang, istilah baru tiba-tiba muncul.

REPUBLIKA.CO.ID,  BOGOR -– Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin membuka secara resmi Konsultasi Nasional Revisi Alkitab Terjemahan Baru  (Konas TB 2) Lembaga Alkitab Indonesia di Bogor, Rabu (7/2).  Menag pun menyampaikan, apresiasi kepada seluruh pihak yang senantiasa menjaga dan memelihara Alkitab sebagai panduan umat Kristiani dalam menjalankan agamanya.

 

"Sesungguhnya yang kita perbaharui adalah terjemahannya, bukan firman Tuhan, itu yang sering memicu kesalahpahaman di kalangan umat. Firman Tuhan itu tidak mungkin kita ubah, yang kita ubah adalah cara pandang kita terhadap teks-teks kitab suci,” ujarnya. Hadir mendampingi Menag, Dirjen Bimas Kristen Thomas Pentury, Dirjen Bimas Katolik Eusabius Binsasi.


Lukman menitipkan, dua hal terkait upaya melakukan revisi Alkitab ini. Menurutnya, betul bahasa mengalami perkembangannya, bahasa adalah manifestasi pikiran dan pengalaman manusia dalam berinteraksi dengan sesamanya, bahasa berubah, tidak ada bahasa yang statis.

Pertama, bagaimana agar revisi terjemahan Alkitab ini senantiasa menjaga dan memelihara paham keagamaan yang berimplikasi dalam pengamalan yang senantiasa dalam porsinya yaitu moderat. “Kita tahu semua dan memahaminya, firman Tuhan itu hakekatnya adalah bagian dari Tuhan itu sendiri, maka ketika kita mentafsirkan dari yang difirmankan Tuhan. Maka karena keterbatasan manusia, kita tidak bisa memahami sepenuhnya apa yang terkandung dalam zat Tuhan itu. Maka itu, ada keragaman dalam penafsiran sesuatu yang datangnya dari Yang Tak Terbatas itu,” ucapnya.

photo
Sebuah Injil berusia 1.500 tahun yang menceritakan kedatangan Nabi Muhammad SAW ditemukan di Turki

Dikatakan Lukman, ada yang begitu mempertahankan teks sehingga kehilangan konteks, begitu kukuh memegang teks. Satu-satunya memahami agama dari kitab suci, melalui orang-orang suci. Tuhan menurunkan kitab suci tidak hanya memberikan panduan, juga menurunkan orang suci untuk memudahkan manusia mengamalkan ajaran agamanya.

“Tapi orang suci itu tidak hidup sezaman dengan kita, jadi tinggal teks itu yang  jadi rujukan untuk menangkap esensi ajaran agama sebagaimana dikehendaki Tuhan,” katanya.

Ia menambahkan, dalam sejarah ada dua cara pandang. Pertama bertumpu pada teks sehingga mengabaikan nalar dan konteks. Kedua, hal lainnya ada yang mengagungkan nalar, sehingga menafikan teks itu sendiri. Di Kemenag, bagaimana kita berupaya membawa moderasi dipelihara sebaik-baiknya.

“Mereka yang terlalu konservatif dan liberal, kita ajak bersama ke jalur yang moderat. Di banyak negara, sejarah menunjukkan pada kita, dua pendekatan ini diperhadapkan bahkan dibenturkan, sehingga satu lebih merasa benar dari yang lain. Inilah awal sengketa di kalangan umat sendiri. Dan moderasi dan dua pendekatan ini disinergikan. Ketika kita melihat konteks, tidak lepas dari teks, sehingga agama tetap relevan di dunia yang dinamis dan berubah,” tuturnya.

Kedua, apa pun bentuk revisi dan terjemahan yang dilakukan, mari kita terus gaungkan pemahaman dalam konteks Indonesia, beragama itu adalah berindonesia, sebagaimana berindonesia itu adalah beragama. Dikatakan menag, Indonesia adalah bangsa yang agamis, maka menjadi warga Indonesia itu hakekatnya menjadi umat beragama yang baik.

Berindonesia dan beragama dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Pemahaman agama kita yang mengejawantah dalam pengamalan, senantiasa terkait dengan sendi berbangsa dan bernegara. Ini penting dalam konteks Indonesia.

“Revisi ini adalah kerja luar biasa, tentu prosesnya sangat panjang, karena begitu banyak yang dicermati dan kehatian-hatian,mudah-mudahan apa yang dilakukan memberikan pencerahan tidak hanya bagi umat Kristiani, tapi seluruh warga bangsa ini,” ucapnya.

Ketua Umum Lembaga Alkitab Indonesia Pendeta Ishak P Lambe menyampaikan, konsultasi nasional untuk melakuan revisi terjemahan Alkitab ini tidak mengubah isi Al kitab. Motivasinya, bahasa manusia itu sendiri terus berkembang, istilah baru tiba-tiba muncul.

Alkitab itu, kata dia, ditulis dan diterjemahkan dalam bahasa Ibrani, Yunani dan bahasa Arab, menerjemahkan kata dari bahasa lain tidak mudah. “Jadi itulah motivasinya, bukan untuk mengubah atau merevisi isi Alkitab,” ujar Ishak.

sumber : kemenag.go.id
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA