Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Thursday, 18 Rabiul Akhir 1442 / 03 December 2020

Tim SAR Berhasil Evakuasi Jasad Pendaki Gunung Raung

Selasa 06 Feb 2018 01:00 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sejumlah wisatawan mendaki gunung Ijen dengan latar belakang gunung Raung di Paltuding, Banyuwangi, Jawa Timur. (Antara/Budi Candra Setya)

Sejumlah wisatawan mendaki gunung Ijen dengan latar belakang gunung Raung di Paltuding, Banyuwangi, Jawa Timur. (Antara/Budi Candra Setya)

Foto: Antara/Budi Candra Setya
Cuaca buruk menjadi kendala dalam proses evakuasi jenazah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI -- Tim SAR gabungan berhasil mengevakuasi jenazah Zaki Putra Andika (22 tahun). Pendaki Gunung Raung itu tersesat dan ditemukan dalam kondisi meninggal dunia di bawah Puncak Tusuk Gigi.

"Pada pukul 12.53 WIB, survivor berhasi dievakuasi dalam keadaan meninggal dunia dan dilakukan autopsi di Puskesmas Kalibaru," kata Koordinator Pos Siaga SAR Banyuwangi Rizky Putra Buana di Banyuwangi, Senin (5/2).

Cuaca buruk menjadi kendala dalam proses evakuasi jenazah survivor sejak Ahad (4/2) hingga Senin. Bahkan pada Senin pukul 07.07 WIB kondisinya kabut tebal di Camp 7 sehingga tim evakuasi memilih beristirahat sebentar.

"Tidak selang lama pada pukul 07.42 WIB, Tim SAR yang mengevakuasi terus bergerak membawa jenazah dari Camp 7 menuju ke Camp 6 dalam kondisi hujan di jalur pendakian Gunung Raung. Pada pukul 12.53 WIB survivor tiba di Pos Dusun Wonorejo," ujarnya.

Personel yang terlibat dalam operasi SAR di Gunung Raung, yakni Basarnas Pos Siaga SAR Banyuwangi, Basarnas Pos SAR Jember, BPBD Banyuwangi, Polsek Kalibaru, Koramil Kalibaru, SAR OPA Jember, Relawan SAR Raung, Adios pala, Banyuwangi SAR Indipenden, Pos pendakian Gunung Raung, SAR surabaya, IPKA Malang, RAPI banyuwangi, Wanadri, Serdadu Alam, dan warga setempat.

"Dengan ditemukannya survivor dan sudah dievakuasi, maka operasi SAR terhadap satu survivor yang hilang di Gunung Raung dinyatakan selesai dan jenazah sudah diserahkan dari aparat kepolisian setempat kepada keluarga korban," katanya.

Proses evakuasi jenazah korban dari bawah Puncak Tusuk Gigi Gunung Raung menuju ke Basecamp Dusun Wonorejo, Desa Kalibaru Wetan, Kecamatan Kalibaru sempat terkendala cuaca buruk seperti badai, hujan deras, dan kabut tebal. Kepala Dusun Wonorejo Suhartono mengatakan sebagian pendaki pemula yang naik ke Gunung Raung tidak menggunakan jasa pemandu atau porter sehingga terkadang pendaki tersebut tersesat di jalur pendakian yang memiliki ketinggian 3.344 mdpl tersebut.

"Sebenarnya banyak warga di Dusun Wonorejo yang menawarkan jasa pemandu untuk naik ke Gunung Raung, tapi kadang-kadang dengan alasan keterbatasan finansial, para pendaki pemula memilih tidak menggunakan pemandu," katanya.

Ia berharap kejadian yang menimpa pendaki asal Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, yang tersesat hingga ditemukan tidak bernyawa tersebut tidak dialami pendaki lainnya. Ia menyarankan para pendaki tidak mendaki saat cuaca ekstrem, serta membawa perbekalan yang cukup.

Zaki Putra Andika adalah warga Desa Sedayu Lawas, Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan. Ia melakukan pendakian ke Gunung Raung bersama dua rekannya Moh Sholahudin Qoyyim (22) warga Magelang, Jawa Tengah dan Moh Bayu Alfarisi (19) warga Karanganyar, Jawa Tengah. Korban dilaporkan hilang dan tersesat pada Kamis (1/2).

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA