Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

PP Produk Halal Segera Terbit, Ini Langkah UI Halal Center

Sabtu 03 Feb 2018 05:20 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Bilal Ramadhan

Produk halal (ilustrasi).

Produk halal (ilustrasi).

Foto: Republika/Tahta Aidilla
UIHC akan memfasilitasi laboratorium terakreditasi dan kajian ilmiah pendukung fatwa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah melalui Kementerian Agama menyebut
Peraturan Pemerintah (PP) Jaminan Produk Halal (JPH) akan segera diterbitkan. Saat ini, PP tersebut segera ditandatangani Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Melihat perkembangan tersebut, Kepala Laboratorium UI Halal Center, Amarila Malik akan melakukan langkah seperti berkoordinasi dengan perguruan tinggi untuk saling menguatkan produk halal di Indonesia.

"UIHC akan saling mendukung dengan perguruan tinggi dalam memfasilitasi laboratorium terakreditasi, kajian ilmiah untuk mendukung fatwa, koordinasi pembinaan UMKM dengan Halal Center lainnya," ujarnya ketika dihubungi Republika.co.id, Jakarta, Sabtu (3/2).

Guna mempersiapkan pusat kajian halal yang lebih matang, pihaknya juga tengah melakukan edukasi, sosialisasi dan advokasi kepada pelaku bisnis di Indonesia. Melalui UI Halal Center ini, UI diharapkan akan menjadi salah satu center of excellence Lembaga Pemeriksa Halal di Indonesia, Asia Tenggara, dan dunia.

"Apalagi, mengingat Indonesia merupakan negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia," kata Amarila.

UI Halal Center merupakan sebuah usaha UI untuk membantu pemerintah dalam melaksanakan UU Nomor 33 tahun 2014 yang mengharuskan pemerintah menyelenggarakan Jaminan Produk Halal (JPH). Untuk melaksanakan upaya ini, UI Halal Center bekerja sama dengan Perhimpunan Al Irsyad dan Management and Science University (MSU).

Kerja sama ini akan ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) oleh Ketua Umum DPP Perhimpunan Al-Irsyad, M Basyir A Syawie dan Presiden MSU, Tan Sri Dato' Wira Dr Mohd Shukri Ab Yajid. Dalam kerja sama ini, MSU akan berperan melakukan pendampingan kepada UI Halal Center agar bisa berkembang sebagai sebuah lembaga halal dengan standar mutu internasional.

Saat ini, MSU mempunyai sebuah Halal Centre yang bereputasi dan berjejaring internasional, sehingga pendampingan diharapkan akan menjadi sebuah simbiosis mutualisme yang menguntungkan bagi kedua belah pihak. Kerja sama dengan Perhimpunan Al Irsyad juga dalam rangka pendampingan keilmuan syariat dan fatwa. Perhimpunan Al Irsyad akan mendampingi UI dalam melakukan analisis kehalalan dan pelatihan-pelatihan yang memerlukan pakar ke-Islaman yang ahli di bidangnya.

Sebagai sebuah organisasi Islam berbasis pendidikan sosial kemasyarakatan yang sudah berdiri sejak 1914, banyak tokoh alim ulama yang berasal dari Al Irsyad, seperti Muhammad Yunus Anis dan T M Hasby As-Shiddique, sehingga tidak perlu diragukan tentang kualitas keahlian dari para tokoh yang ada di Al Irsyad.

Selain itu, kerja sama dengan Al-Irsyad juga terkait dengan jaringan para pebisnis di bawah Kadin Indonesia Komite Timur Tengah. Diharapkan dengan kerja sama ini, UI Halal Center akan terkoneksi dengan jaringan pasar halal di Timur Tengah yang memang sangat berpotensi besar.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA