Minggu, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 Januari 2020

Minggu, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 Januari 2020

Kulon Progo Gandeng Pokdarwis Kembangkan Wisata Budaya

Jumat 02 Feb 2018 22:58 WIB

Red: Hazliansyah

Objek Wisata Kalibiru, Kulonprogo, Yogyakarta

Objek Wisata Kalibiru, Kulonprogo, Yogyakarta

Foto: ROL/Winda Destiana
Kulon Progo tidak hanya andalkan pemandangan alam, tapi dipadukan atraksi budaya

REPUBLIKA.CO.ID, KULON PROGO -- Dinas Pariwisata Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, terus mengembangkan pariwisata berbasis budaya. Salah satunya dengan menggandeng kelompok sadar wisata di kawasan Bukit Menoreh.

Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo, Niken Probo Laras, mengatakan, ke depan pariwisata Kulon Progo tidak hanya mengandalkan pemandangan alam. Tapi juga dipadukan dengan atraksi budaya.

"Kelompok sadar wisata (pokdarwis) dan pelaku wisata harus mampu menggali potensi budaya setempat dan menampilkan atraksi budaya. Atau mereka bisa juga menggelar beragam event bagi para wisatawan," kata Niken, Jumat (2/1).

Ia mengatakan pengembangan pariwisata berbasis budaya karena dengan pembangunan New Yogyakarta International Airport dan KSPN Borobudur, wisatawan yang datang ke Kulon Progo tidak hanya domestik, tapi juga wisatawan mancanegara. Wisatawan asing lebih tertarik kepada wisata berbasis budaya.

"Hal ini yang sedang kami sosialisasikan kepada pelaku wisata di Kulon Progo agar mampu menyajikan wisata berbasis budaya," katanya.

Dispar juga sudah menyiapkan infrastruktur pendukung. Seperti jalur Bedah Menoreh, pengelolaan objek wisata hingga pembinaan pokdarwis.

"Hal ini sangat penting, guna percepatan pengembangan wisata di kawasan Bukit Menoreh," katanya.

Wakil Bupati Kulon Progo Sutedjo mengatakan pemkab tengah melakukan pembangun infrastruktur dan pengembangan kawasan Bukit Menoreh.

Perbukitan Menoreh, lanjut Sutedjo, mempunyai potensi wisata yang luar biasa dan sekarang sudah mulai dikembangkan oleh masyarakat melalui kelompok-kelompok sadar wisata (pokdarwis).

Secara keseluruhan, jalan Bedah menoreh akan dibangun sepanjang sekitar 63 kilometer. Pada 2016 lalu sudah diselesaikan sepanjang 6 km dari Pedukuhan Banyunganti Desa Jatimulyo ke utara sampai pertigaan SD Tegalsari di Desa Purwosari melalui objek wisata Gua Kiskendo.

Untuk melanjutkannya, ruas-ruas jalannya sudah ada dan tinggal dilakukan pelebaran serta penyempurnaan kualitas, walaupun ada juga beberapa pilihan jalur dari Desa Purwosari (Kecamatan Girimulyo) untuk masuk ke Desa Kebonharjo (Samigaluh).

"Kami bangun infrastruktur jalan guna menunjang pertumbuhan sektor wisata di kawasan Bukit Menoreh," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA