Friday, 18 Jumadil Akhir 1443 / 21 January 2022

Dua Orang Kashmir Tewas Memprotes India

Ahad 28 Jan 2018 12:27 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Polisi India berparade.

Polisi India berparade.

Foto: alarabiya.com
pemrotes melemparkan batu ke tentara saat konvoi melewati sebuah desa selatan Shopian

REPUBLIKA.CO.ID, SRINAGAR, India - Tentara India menembaki pemrotes di wilayah Kashmir yang disengketakan pada hari Sabtu lau. Akibatnya, ,  dua pemuda tewas dan melukai beberapa lainnya.

Seperti dikatakan polisi India, para pemrotes melemparkan batu ke tentara saat konvoi mereka melewati sebuah desa di selatan Shopian yang ini  mendorong mereka untuk melepaskan tembaka. Polisi juga mengatakan beberapa orang terluka, satu kritis, dan dibawa ke rumah sakit. Penduduk desa menempatkan jumlah korban luka pada pukul sembilan.

Ketika berita tentang pembunuhan menyebar, ratusan orang menabrak jalan-jalan meneriakkan slogan-slogan anti-India dan menuntut diakhirinya peraturan India. Kelompok pemberontak menuntut agar Kashmir bersatu baik di bawah pemerintahan Pakistan atau sebagai negara merdeka, sebuah pandangan yang meluas bahkan di kalangan warga sipil di wilayah tersebut.

Ketegangan di Shopian sudah berjalan tinggi setelah pasukan pemerintah membunuh dua pemberontak lokal dan seorang remaja laki-laki saat pertempuran senjata pada hari Rabu. Salah satu pemberontak yang terbunuh berasal dari desa di mana tembakan hari Sabtu itu terjadi.

Militer India mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tentara tersebut berada di bawah "pelemparan batu yang intens”. Selain itu kerumunan pemrotes telah menyebabkan "kerusakan yang luas dan mencoba membakar" empat kendaraan dalam konvoi tersebut. Dikatakan tujuh tentara terluka dan  juga para pemrotes mencoba untuk menculik seorang perwira.

"Tentara dibatasi untuk melepaskan tembakan untuk membela diri," kata pernyataan tersebut.

Seorang petugas polisi di daerah tersebut, Shriram Ambarkar, mengatakan bahwa mereka telah mendaftarkan sebuah kasus pembunuhan terhadap tentara dan memulai penyelidikan atas insiden tersebut.

Secara terpisah, pemerintah Kashmir juga memerintahkan penyelidikan agar misteri kasus ini bisa diselesaikan dalam waktu 15 hari.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan penyelidikan semacam itu jarang menghasilkan hasil nyata dan pada umumnya bertujuan untuk menenangkan kemarahan publik.

Pemimpin separatis yang menantang kedaulatan India atas Kashmir dan melawan peraturan New Delhi secara politis telah menyerukan pemogokan umum pada hari Minggu sebagai tanggapan atas pembunuhan tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang Kashmir, terutama kaum muda, telah menunjukkan solidaritas terbuka dengan pemberontak anti-India. Mereka berusaha berlindung  dengan melibatkan pasukan dalam bentrokan jalanan selama operasi militer melawan militan.

Protes anti-India dan bentrokan terus berlanjut meski pemimpin militer India baru-baru ini memperingatkan bahwa "tindakan keras" akan dilakukan terhadap pelempar batu selama operasi pemberontakan.

India menuduh Pakistan mempersenjatai dan melatih pemberontak. Ini disangkal pihak Pakistan. Sejak tahun 1989, hampir 70.000 orang terbunuh dalam pemberontakan dan tindakan militer India di Kashmir.

sumber : Al Arabiya.com
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA