Friday, 18 Jumadil Akhir 1443 / 21 January 2022

Gandhi Bicara Soal India, Muslim, Sejarah. dan Manusia

Ahad 28 Jan 2018 12:01 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Mohandas Gandhi.

Mohandas Gandhi.

Foto: Hindusstan time
Ucapan Gandhi relevan karena BPJ ingin hapus jejak Muslim dan Inggris di India.

REPUBLIKA.CO.ID, Pada tahun 1945, penulis dan politisi KM Munshi mengirimi Mahatma Gandhi salinan novel sejarahnya yang berjidil  Prithviballabh. Gandhi membacanya dengan penuh minat, tapi sekaligus juga kebingungan. Saat dia bertanya kepada Munshi, 'Dapatkah Anda, sebagai seorang sejarawan, melupakan keseluruhan sejarah Muslim? Bahkan jika Anda bisa melakukannya, bisakah Anda membuat seluruh India melupakannya? Bisakah Anda membalikkan aliran air dan membuatnya naik ke atas? Setelah Inggris pergi, apakah mungkin untuk menghapus semua konsekuensi koneksi Inggris dari sejarah? '

Ucapan Gandhi tampaknya sangat relevan saat ini, ketika pemerintah BJP di Center dan di negara-negara bagian tampaknya bertekad untuk menghapus semua jejak pengaruh Muslim dan Inggris di India. Sebenarnya, mereka ingin melangkah lebih jauh lagi, dengan menulis beberapa aktor utama perjuangan kebebasan dan menggantinya dengan ikon Hindutva (seperti MS Golwalkar dan Deen Dayal Upadhyaya) yang tidak berperan dalam memenangkan kemerdekaan bagi India.

Dibandingkan ikon lain gerakan nasional - Aurobindo, Nehru dan Rajaji misalnya - Gandhi bukan orang yang sangat terpelajar. Bacaannya eksentrik dan bukan lebar atau dalam. Dan buku-buku yang dibacakannya berorientasi pada agama dan etika, bukan karya sejarah. Namun, yang tersebar melalui tulisan Gandhi adalah beberapa refleksi menarik tentang karya sejarawan. Jadi, dalam bukunya Hind Swaraj, yang ditulis pada tahun 1909, Gandhi mengamati bahwa sejarawan telah lebih fokus pada kekerasan daripada tanpa kekerasan. Sementara 'ratusan negara hidup dalam damai', dia berkomentar, 'sejarah tidak, dan tidak bisa, perhatikan fakta ini.'

Sejarawan terobsesi dengan tumpahan darah. Gandhi, bagaimanapun, percaya bahwa sepanjang sejarah, non-kekerasan telah memainkan peran lebih aktif dalam membentuk urusan manusia daripada kekerasan. Seperti yang dia katakan, 'Bukti terbesar dan paling tidak dapat disayangkan tentang keberhasilan [non-kekerasan] dapat ditemukan dalam kenyataan bahwa: terlepas dari perang dunia, ia masih hidup'.

Subaltern yang berpengaruh mempelajari sekolah penulisan sejarah berpendapat bahwa kehidupan para pekerja dan petani lebih penting daripada raja dan jenderal. Seperti yang terjadi, Gandhi telah mengantisipasi pemikiran studi subaltern, dan lebih dari lima puluh tahun. Dalam sebuah percakapan dengan ilmuwan Oxford Verrier Elwin pada bulan Mei 1931, Gandhi berkata: 'Kita harus menulis ulang buku-buku sejarah kita. Sejarah telah berhenti menjadi catatan tentang perbuatan para raja, dan telah menjadi catatan tentang perbuatan manusia, namun masih merupakan catatan tentang perbuatan keras orang.

Sejarawan harus menulis tentang ‘aam aadmi’ dan bukan khas ‘aadmi’. Dan mereka harus mencatat perjuangan berdasarkan non-kekerasan dan bukan hanya pertempuran yang diperjuangkan dengan senjata api, tank, dan bom. Sementara itu, Gandhi juga membuat perbedaan kategori antara sejarah dan mitos. Seperti yang dia katakan pada tahun 1930: "Bagi kami, bagaimanapun, Mahabharata dan Ramayana bukanlah karya sejarah tapi risalah tentang agama. Atau, jika kita menyebut mereka sejarah, mereka menceritakan sejarah jiwa manusia; mereka tidak menceritakan apa yang terjadi ribuan tahun yang lalu, tapi menggambarkan apa yang terjadi di hati setiap manusia saat ini. “

                                                          *******

Gandhi menyadari bahwa tidak selalu mungkin bagi sejarawan untuk bangkit melampaui bias nasional atau budaya mereka. Selama Gerakan Non-Kerja Sama, dia mendirikan universitasnya sendiri, Guinagar Vidyapith di Ahmedabad.

Dalam sebuah pidato di Vidyapith pada bulan Juni 1928, Gandhi berkomentar, 'Para guru harus mempertimbangkan apa sejarah India. Seorang Prancis yang menulis sejarah India akan menuliskannya dengan cara yang berbeda; Begitu juga orang Inggris. Orang India yang melihat catatan asli dan mempelajari kondisi India pasti akan menuliskannya dengan cara yang berbeda. Apakah Anda yakin benar sekali laporan Inggris tentang konflik Anglo-Prancis? Siapa pun yang menulisnya mungkin telah menuliskannya dengan benar, namun tulisan itu ditulis dari sudut pandangnya sendiri. Dia hanya akan menceritakan kejadian di mana orang Inggris menang. Kami akan melakukan hal yang sama. Orang Prancis akan melakukan hal yang sama '.

photo
Dari kikir ke kanan: Alyque Padamsee (Mohammed Ali Jinnah), Ben Kingsley (Mohandas Gandhi, dan Roshan Seth (Pandit Jawaharlal Nehru).

Gandhi mengenali bias ini, tapi tidak ingin mendorong mereka. Karena dia menentang chauvinisme dalam segala bentuk pemikiran dan tindakan yang disertakan penulisan sejarah. Jika orang Hindu menulis ulang masa lalu untuk memuliakan atau memperbesar peran mereka dalam sejarah, itu sama malangnya seperti Mughal atau Inggris yang melakukan hal yang sama. Itulah mengapa dia dengan tajam bertanya kepada KM Munshi mengapa dia membuat sejarah sejarah Hindu di Gujarat, ketika umat Islam juga menjadi bagian darinya.

Pada bulan Maret 1945, seorang koresponden bernama Gope Gurbuxani bertanya kepada Gandhi, 'Bagaimana seorang sejarawan dapat melayani negara dengan sebaik-baiknya dan bagaimana dia bisa menulis sejarah progresif India?'

Untuk pertanyaan ini, Gandhi menjawab, 'Dia dapat melayani dengan menulis sejarah asli dan asli masyarakat. Jika ada kemajuan dia akan menggambarkan kemajuannya; Jika dia menemukan ada kemunduran dia akan mencatat penurunannya. '

Kredo Gandhi tetap relevan seperti saat pertama kali ditawarkan tujuh puluh tahun yang lalu. Semakin luas rentang sumber yang digunakan sejarawan, semakin orisinal karyanya. Dan semakin sedikit dia menekan fakta (termasuk fakta yang tidak menyenangkan tentang komunitas atau bangsanya) semakin benar juga.

Gandhi akan menyesalkan distorsi sejarah saat ini untuk mencapai tujuan politik yang sempit. Karena, seperti ucapan yang telah saya kutip di sini dengan tegas ditunjukkan, Gandhi ingin para sejarawan menjauhkan baik sikap ‘chauvinisme’ dan kemenangan sendiri. Dalam pandangannya, tidak ada agama atau bangsa dan tidak ada budaya atau peradaban yang sempurna atau tanpa cela. Dari sudut pandang Gandhi, sebuah karya sejarah yang meninggikan umat Hindu dengan mengorbankan umat Islam, atau orang India dengan mengorbankan orang Inggris, akan menjadi latihan dalam ‘jingoisme’. Dan dia bukan seorang terpelajar.

*Di sunting dari buku ‘Ramachandra Guha, termasuk ‘Gandhi Before India’.

sumber : hindsstan times
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA