Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Permukiman Masyarakat Badui Selamat dari Gempa

Jumat 26 Jan 2018 19:35 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Rumah tradisional yang digunakan warga ciboleger untuk menjajakan cendera mata khas baduy. (Foto: Yogi Ardhi)

Rumah tradisional yang digunakan warga ciboleger untuk menjajakan cendera mata khas baduy. (Foto: Yogi Ardhi)

Foto: Yogi Ardhi/Republika
Umumnya rumah terbuat dari kekayuan, bambu, serta atap rumbia.

REPUBLIKA.CO.ID,  LEBAK -- Permukiman masyarakat Badui di pedalaman Kabupaten Lebak, Banten selamat dari terjangan bencana gempa tektonik berkekuatan 6,1 Skala Richter (SR). Hingga kini belum ada laporan kerusakan di wilayah tersebut.

"Kami belum menerima laporan adanya rumah warga Badui terdampak bencana gempa hingga mengalami kerusakan," kata Santa (45) warga Badui saat dihubungi di Lebak, Jumat (26/1).

Selama ini, permukiman kawasan masyarakat Badui di tanah hak ulayat adat di Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak relatif aman bencana gempa tektonik. Sebab, umumnya masyarakat Badui membangun rumah dari kekayuan dan bambu serta atap rumbia.

Karena itu, kondisi rumah Badui bisa bertahan terhadap getaran gempa tektonik tersebut. Bahkan, pihaknya hingga kini warga kawasan permukiman Badui belum pernah mengalami kerusakan akibat gempa bumi.

Padahal, gempa tektonik itu sering terjadi seperti tahun 1973,1974, 1999, 2005, 2012 hingga 2018 yang terjadi di Ujung Kulon Pandeglang dan Pesisir Pantai Lebak.

Sebab, Perairan selatan Banten itu merupakan daerah arwan gempa tektonik dan tsunami. "Kami membangun rumah juga sebagai perintah adat dan tidak ditemukan rumah di Badui menggunakan batu bata dan pasir," katanya.

Santa mengatakan, masyarakat Badui mengucapkan keprihatinan atas musibah bencana gempa tektonik yang mengakibatkan kerusakan rumah hingga ribuan unit. Selain itu juga menimbulkan seorang korban jiwa dan luka-luka akibat tertimpa reruntuhan rumah.

Kejadian bencana gempa itu tentu menjadikan peringatan agar manusia mencintai alam dengan melakukan pelestarian dan menjaga dengan baik. "Apabila alam dan lingkungan itu tidak dijaga dan dilestarikan tentu yang akan berdampak adalah manusia juga sebagai penghuni di muka bumi," kata Santa.

Tetua Adat yang juga Kepala Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak Saija mengatakan hingga kini warga Badui sekitar 10.600 jiwa tidak ditemukan laporan korban gempa tektonik. Semua rumah-rumah masyarakat Badui di sini dibangun dengan menggunakan bahan alami sehingga tahan terhadap gempa.

Selain itu juga tidak ditemukan warga Badui memiliki bangunan semi permanen maupun permanen. "Karena itu, jika terjadi gempa tektonik tentu rumah warga Badui selamat dari getaran gempa itu," katanya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA