Senin, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 Januari 2020

Senin, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 Januari 2020

Wiranto: Semua Kekuatan Nasional Dilibatkan Lawan Terorisme

Kamis 25 Jan 2018 03:38 WIB

Red: Bayu Hermawan

Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Hak Asasi Manusia - Wiranto

Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Hak Asasi Manusia - Wiranto

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Wiranto mengatakan, semua pihak bisa menjadi korban aksi terorisme

REPUBLIKA.CO.ID,

JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto mengatakan perlawanan terhadap terorisme harus melibatkan semua kekuatan nasional. Wiranto mengatakan, semua pihak bisa menjadi korban aksi terorisme

"Semua kekuatan nasional harus dilibatkan melawan terorisme. Harus total. Total itu, polisi, TNI, dan masyarakat dilibatkan," ujar Wiranto di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (25/1).

Mantan Panglima TNI ini menjelaskan dilihat dari sejumlah teror yang pernah terjadi, para teroris tidak akan memilih korbannya ketika melancarkan aksinya. Semua kalangan, yakni polisi, TNI, maupun masyarakat bisa menjadi korban dari aksi keji para teroris itu.

"Jadi tidak bisa sepotong-sepotong," katanya.

Terkait usulan untuk melibatkan TNI dalam penanggulangan teroris, Menko Polhukam menilai hal tersebut perlu dilakukan, dengan catatan harus diatur dalam Rancangan UU Terorisme.

"Kalau tidak ditegaskan, saat TNI menembaki teroris bisa terkena tuduhan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) lagi. Ini yang kita amankan, sehingga aparat keamanan, termasuk TNI, tidak ragu-ragu melawan teroris," kata Wiranto.

"Dalam melawan terorisme, jangan sampai kita menghambat sendiri cara kita. Nanti berat itu," kata Menko Polhukam.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA