Tuesday, 1 Rajab 1441 / 25 February 2020

Tuesday, 1 Rajab 1441 / 25 February 2020

Indonesia Jadi Target Ritel Asing

Ahad 10 Dec 2017 16:45 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Winda Destiana Putri

Perusahaan ritel busana asal Swedia H&M mencari pelaku kreatif yang dapat menciptakan bahan daur ulang yang ramah lingkungan lewat ajang Global Change Award.

Perusahaan ritel busana asal Swedia H&M mencari pelaku kreatif yang dapat menciptakan bahan daur ulang yang ramah lingkungan lewat ajang Global Change Award.

Foto: EPA

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia dengan jumlah penduduknya yang besar dipandang sebagai pasar potensial oleh para peritel asing. Karena itu, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyebut, banyak perusahaan ritel dari luar negeri yang ingin berekspansi di Indonesia. 

"Banyak sekali (yang ingin masuk). Pasar kita itu jadi rebutan," kata dia, saat ditemui wartawan, akhir pekan lalu.

Menurut Enggar, perusahaan ritel yang ingin membangun gerai mereka di Indonesia antara lain bergerak di bidang fesyen serta makanan dan minuman. Di bidang fesyen, misalnya, Enggar menyebut ada satu peritel asal Jepang yang mengajukan izin untuk membangun satu gerai besar yang berdiri sendiri, bukan di dalam pusat perbelanjaan. 

Kendati begitu, Mendag mengaku tidak memberikan izin. Sebab, ia ingin agar peritel menggandeng UMKM lokal untuk menggarap potensi yang ada di Indonesia. 

Sebelumnya, Wakil Ketua Umum asosiasi pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Kamdani menuturkan bahwa Indonesia memang masih menjadi pasar yang menarik bagi peritel asing. Ia memprediksi, akan ada perubahan pola ekspansi yang dilakukan perusahaan ritel dari luar negeri seiring dengan berubahnya pola konsumsi masyarakat Indonesia.

Menurut Shinta, peritel akan cenderung menggarap bisnis makanan dan minuman ketimbang fesyen. "Sekarang lebih banyak konsumsi ke leisure, jadi hubungannya ke makanan, hiburan dan restoran," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA