Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Islam di Afrika

Timbuktu: 'Memori' Karya Ilmiah Afrika

Senin 06 Nov 2017 17:00 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Agung Sasongko

Manuskrip Timbuktu, warisan peradaban Islam yang terancam punah (ilustrasi).

Manuskrip Timbuktu, warisan peradaban Islam yang terancam punah (ilustrasi).

Foto: nfvf.co.za

REPUBLIKA.CO.ID, JAKATA -- Timbuktu adalah salah satu kota penting Islam yang harus dijaga tetap hidup karena menunjukkan warisan budaya dan kekayaan intelektual orang-orang Afrika. Timbuktu adalah bukti nyata pengetahuan dan memori sosial Afrika.

 
Di Timbuktu terdapat berbagai manuskrip yang luar biasa. Hal ini sejak Timbuktu, yang memiliki karakteristik sebagai "memori" karya ilmiah Afrika, terletak pada jalur perdagangan dan merupakan kota tempat perdagangan buku dan reproduksi buku telah dibuat. Apalagi mengingat tempat ini menjadi pusat pengetahuan dengan Islamisasi Afrika Barat, juga pusat beasiswa.
 
Ini adalah warisan penting di mana pemikiran Yunani dan Islam dicampur dengan pemikiran Afrika, dan pemahaman ilmiah tentang masa itu mulai dari matematika, filsafat, dan logika dibentuk kembali oleh budaya dan latar belakang Afrika.
 
Transisi ke tradisi tertulis dari lisan di negara-negara Afrika Barat telah menjadi hasil kegiatan ilmiah. Karena Timbuktu mendapatkan reputasi untuk membeli dan menjual buku, sehingga Timbuktu menghasilkan bisnis baru untuk muncul dari waktu ke waktu. Timbuktu melakukan tugas untuk menjadi pintu gerbang menuju pengetahuan di Afrika.
 
Buku diminta dari orang-orang yang sedang mempersiapkan ziarah, mereka diminta untuk mengakses buku-buku ini dari kota-kota yang ada di jalurnya, atau para pedagang diberi daftar buku yang diminta untuk dibawa dari Andalusia, Maghrib, dan Mesir.
 
Namun, kemudian diketahui bahwa pengiriman buku-buku yang awalnya dibawa ke Timbuktu ke kota-kota Afrika Barat yang jauh, dan akumulasi buku-buku pada individu, tidak di perpustakaan, membatasi kegiatan ilmiah orang-orang yang tidak memiliki akses untuk semua buku.
 
Untuk alasan ini, reproduksi buku menjadi penting dan area bisnis baru muncul. Banyak orang melek huruf datang ke Timbuktu dan replika dari buku-buku yang ada di tangan dikirim ke orang-orang yang memesan di kota-kota dan daerah sekitarnya. Seiring waktu, Timbuktu mendapatkan reputasi yang tepat untuk menyalin buku daripada perdagangan buku.
 
Bahkan, dikatakan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk segera menyalin buku-buku tersebut sehingga para ilmuwan yang bepergian melalui kota-kota ingin membeli. Apalagi perpustakaan pribadi menjadi penting di Timbuktu. Namun, sarjana Afrika tidak hanya membaca buku tapi juga menulis buku-buku yang luar biasa.
 
Kita juga bisa mengatakan bahwa salah satu alasan paling penting di balik fakta bahwa banyak manuskrip telah sampai pada saat ini adalah perpustakaan pribadi. Orang-orang Malia sering menyimpan manuskrip nenek moyang mereka di rumah mereka, sehingga kebanyakan dari mereka tidak dapat dicuri oleh negara-negara kolonial.
 
Karena perkembangan di bidang kegiatan ilmiah dan reproduksi buku, produksi kertas juga menjadi penting di Timbuktu. Terutama Arab dan Barbar dari Maghreb, Tripoli dan Mesir mengajarkan teknologi produksi kertas di dunia Islam kepada orang-orang Malia, sehingga memudahkan kegiatan terjemahan dan reproduksi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA