Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Islam di Afrika

Timbuktu, Pusat Kemakmuran dan Ilmu Pengetahuan Afrika

Senin 06 Nov 2017 16:45 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Agung Sasongko

Masjid Sankore di Timbuktu, Mali.

Masjid Sankore di Timbuktu, Mali.

Foto: National Geographic

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Negara-negara Afrika, yang diingat karena padang pasir, kemiskinan, perang dan kolonisasi mereka, mulai diingat karena Timbuktu dalam beberapa tahun terakhir untuk warisan budaya mereka.

Timbuktu, contoh hidup dari fakta bahwa Afrika bukanlah benua yang tidak memiliki masa lalu, telah menjadi pusat pengetahuan dengan Islamisasi Afrika Barat. Selain itu, bukan hanya ilmu-ilmu keislaman, tapi juga pusat beasiswa.

Para sultan mengundang ilmuwan penting dunia Islam untuk lebih memperkuat otoritas ilmiah Timbuktu. Jadi bagaimana Timbuktu menjadi pusat ilmiah Afrika?

Dalam beberapa tahun terakhir, perpustakaan dan manuskrip Timbuktu telah sering disebutkan, tapi bagaimana karya semacam itu bisa diakumulasikan dan dipindahkan ke hari ini di kota padang pasir, di tengah Afrika?

Timbuktu, dari tahun 500 SM dan seterusnya, telah menjadi tempat perdagangan karavan. Menurut naratif, dengan permukiman Tuareg di wilayah ini, Timbuktu menjadi pusat perdagangan penting garam, budak, dan emas. Volume perdagangan semakin ditingkatkan oleh islamisasi wilayah ini.

Bagi Malian atau Muslim Afrika, yang juga pernah bertemu dengan akumulasi pengetahuan yang besar berkat Islam, buku dan pengetahuan menjadi lebih berharga daripada emas. Mansa (Sultan) Musa, salah satu raja penting di wilayah Timbuktu, membuat permintaan khusus dari para pedagang untuk membawa buku-buku penting ke Timbuktu.

Setelah melakukan persiapan besar untuk perjalanan ziarah, Mansu Musa mengambil banyak emas bersamanya dan membagikannya kepada yang membutuhkan di setiap tempat ia pergi. Dengan demikian, Timbuktu dan Afrika Barat menjadi tempat menarik perhatian. Ini mengundang para ilmuwan dari Granada dan Mesir ke tanahnya. Seiring waktu, Timbuktu telah menjadi tempat dimana tidak hanya barang tapi juga ide dan pengetahuan yang dipertukarkan.

Wilayah Timbuktu dan Mali telah menjadi tempat, di mana para pelancong, pedagang, ilmuwan tidak bisa melewatinya. Madrasah-madrasah didirikan, fondasi kota ilmiah paling penting di Afrika diletakkan dan kota ini seluruhnya dibangun sebagai tempat untuk buku, ilmuwan, dan pedagang.

Ketika Ibnu Battuta berangkat dalam perjalanan ke Timbuktu dan Mali, dia mengatakan bahwa dia telah mendengar bahwa pada masa Mansa Musa para ilmuwan dan wisatawan sangat dihormati. Dia menceritakan kesannya tentang tradisi orang Afrika terutama di wilayah Mali, meskipun ia tinggal di Timbuktu selama satu atau dua hari.

Ibnu Batutah memberi informasi tentang sistem transportasi dan komunikasi yang dikembangkan untuk kafilah dengan mudah dan aman mencapai tujuan mereka. Ia menyebutkan bahwa ada lingkungan yang menjadi tempat orang kulit putih tinggal, karena Mali menyambut baik kaum Muslim dari berbagai daerah. Ekspresi ini menunjukkan bahwa daerah ini canggih baik secara ilmiah maupun komersial.

Peningkatan perdagangan buku di Timbuktu memungkinkan kelahiran kegiatan penerjemahan. Buku mulai dari logika sampai kalam, mulai dari filsafat hingga astronomi, dari puisi dan ilmu pengetahuan Islam, memerlukan kegiatan penerjemahan sehingga lebih banyak orang dapat terlibat dengan cabang sains ini dan sirkulasi ilmiah yang cepat dapat terjadi.

Buku pertama kali diperiksa, lalu diinternalisasi, dan akhirnya diterjemahkan ke dalam bahasa daerah. Bagi ilmu-ilmu keislaman, bahasa Arab lebih disukai. Penerjemahan buku ke dalam bahasa Afrika menyebabkan revolusi intelektual dan budaya.

Terutama mentalitas dan istilah di bidang filsafat, logika dan astronomi mempercepat perkembangan bahasa orang-orang Afrika, membawa bahasa ke tingkat lanjut dan memperkayanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA