Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Obama dan Bush Prihatin Terhadap Politik AS Saat Ini

Jumat 20 Oct 2017 21:12 WIB

Rep: Fira Nursya'bani/ Red: Teguh Firmansyah

Barack Obama

Barack Obama

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, NEWARK -- Mantan Presiden AS Barack Obama dan George W Bush menyuarakan keprihatinan mereka mengenai kondisi politik AS saat ini. Komentar mereka dipandang sebagai teguran keras terhadap pemerintahan yang dipimpin oleh Donald Trump.

Obama akhirnya buka suara sejak Trump berupaya untuk membubarkan Obamacare, mengeluarkan larangan perjalanan bagi negara mayoritas Muslim, dan mempertimbangkan untuk meninggalkan kesepakatan iklim Paris.

Berbicara dalam sebuah acara kampanye Demokratik di Newark, New Jersey, Obama mengatakan Amerika harus mengirim sebuah pesan kepada dunia bahwa AS menolak perpecahan politik dan menolak politik ketakutan.

"Apa yang tidak dapat kita miliki adalah perpecahan politik yang sama yang telah kita lihat berkali-kali berabad-abad yang lalu. Orang-orang ini menoleh ke era 50 tahun yang lalu. Ini adalah abad ke-21, bukan abad 19. Ayo!" kata Obama, dikutip BBC.

Obama juga menyinggung hal serupa di acara lain di Richmond, Virginia. "Kami memiliki orang-orang yang dengan sengaja berusaha membuat orang lain marah, mengutuk orang-orang yang memiliki gagasan berbeda, semua menjadi kacau karena keuntungan taktis jangka pendek," jelasnya.

Sementara, di New York, Bush mengatakan politik AS tampaknya lebih rentan terhadap teori konspirasi dan rekayasa. "Ada beberapa tanda bahwa intensitas dukungan terhadap demokrasi itu sendiri telah berkurang, terutama di kalangan kaum muda," kata Bush.

Bush yang menjabat sebagai Presiden AS dari 2001 sampai 2009, juga menekankan peran penting imigran dan perdagangan internasional, dua bidang kebijakan kontroversial di bawah kepemimpinan Trump.

"Kadang-kadang terlihat kekuatan yang ada lebih memecah kita daripada menyatukan kita bersama. Kami telah melihat nasionalisme berubah menjadi nativisme, melupakan dinamisme yang selalu dibawa oleh imigrasi ke Amerika," tutur dia.

"Kami melihat kepercayaan yang memudar terhadap nilai pasar bebas dan perdagangan internasional, dan melupakan konflik, ketidakstabilan, dan kemiskinan yang mengikuti arus proteksionisme."

Meski demikian, kedua mantan presiden itu hingga sekarang masih menghindari komentar langsung terhadap Trump. Mereka berbicara secara terpisah, tanpa menyebutkan nama Presiden Trump.

Mantan-mantan Presiden AS biasanya selalu menghindari kritik dan komentar secara terbuka kepada penerus mereka. Obama mengatakan, ia akan ikut menjaga kesopanan itu kepada Trump, sama seperti yang Bush lakukan kepadanya.

Sebelum pemilihannya tahun lalu, Trump sangat kritis terhadap Obama dan Bush, dan bahkan menyebut mereka sebagai presiden terburuk dalam sejarah AS. Sejak pelantikannya di pada Januari lalu, gaya kritis Trump yang selalu memberikan komentar publik langsung mengenai sejumlah isu, juga telah menyebabkan kontroversi antara Demokrat dan Republik.

Dia juga selalu menyalahkan media, yang menurutnya tidak memusatkan perhatian pada prestasinya dan malah memilih untuk berkonsentrasi pada apa yang dia sebut berita palsu.

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA