Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Tangani Hoaks, Kemenkominfo Gunakan Pendekatan Agama

Selasa 17 Oct 2017 12:44 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Agus Yulianto

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara

Foto: ROL/Abdul Kodir

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Komunikasi dan Informasi berfokus menanamkan literasi dalam penanganan hoaks yang tersebar di media sosial. Sebab, penanganan secara hard approach tidak dapat menyelesaikan masalah hingga tuntas.

Menurut Menkominfo Rudiantara, literasi media merupakan salah satu upaya yang penting dalam menangkal penyebaran hoax. "Blokir tuh capek, kita capek menghadapi dan mengejar yang mau diblokir," kata dia di Auditorium PTIK, Jakarta Selatan, Selasa (17/10).

Rudiantara mengatakan, mekanisme literasi media daring maupun media sosial akan dibuat segmentasi. Pembagian segmen masyarakat dikelompokkan berdasarkan geografis, tatanan masyarakat, suku, juga budaya.

Dalam hal ini, pemerintah salah satunya menggunakan pendekatan agama dalam menanggulangi hoaks. Pasalnya, di Indonesia, agama merupakan hal yang melekat di masyarakat. Sehingga, pendekatan agama dinilainya perlu dilakukan.

"Makanya, tahun ini, menggandeng Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk ikut serta dalam penanganan berita hoax. Kalau di kalangan umat islam yang lebih didengar Rudi atau kiai, kan kiai," ungkap Rudiantara.

Bukan hanya MUI, Rudiantara juga mengaku, telah berkoordinasi dengan tokoh mapupun organisasi keagamaan lainmya, seperti Kristen, Hindu, juga Budha. Yang terpenting, masyarakat harus melakukan pencegahan dari diri sendiri.

"Jangan jempol lebih cepat dari otak kita. Terima langsung forward. Kalau mau forward pastikan info tersebut memiliki nilai dan bermanfaat," kata dia.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA