Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Menpar Yakini Geopark Ciletuh Jadi Tujuan Wisata Dunia

Ahad 15 Oct 2017 09:36 WIB

Red: Nur Aini

Curug Awang di kawasan Geopark Ciletuh, Kabupaten Sukabumi, Jumat (4/8).

Curug Awang di kawasan Geopark Ciletuh, Kabupaten Sukabumi, Jumat (4/8).

Foto: Republika/Edi Yusuf

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Menteri Pariwisata RI Arief Yahya meyakini, Geopark Ciletuh-Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi akan ditetapkan menjadi tujuan wisata dunia UNESCO Global Geopark (UGG) yang akan diputuskan pada September 2018 mendatang.

Menpar beralasan, selain telah memiliki keragaman hayati (biodiversity), geologi (geodiversity), dan budaya (culturdiversity), Geopark Ciletuh-Palabuhanratu yang sudah ditetapkan menjadi geopark nasional ini, juga telah memenuhi tiga unsur yang menjadi syarat destinasi wisata kelas dunia, yaitu menarik, akses mudah, dan sumber daya wisata.

"Rumus destinasi kelas dunia adalah attraction, access, dan tourism resource, saya lihat Geopark Ciletuh-Palabuhan Ratu sudah memiliki itu dan kita harapkan akan menjadi UGG," kata Arief Yahya dalam siaran pers Pemprov Jawa Barat, di Bandung, Ahad (15/10).

Ia mengatakan hal tersebut usai membuka International Surfing Exibition 2017 yang bertajuk Amazing Geopark Adventure Tourism (AGAT), di Pantai Cimaja dalam kawasan Geopark Ciletuh Palabuhanratu, Sabtu (14/10).

Selain itu, saat ini pihaknya tengah merancang pembentukan kawasan ekonomi khusus (KEK) pariwisata di kawasan Geopark Ciletuh Palabuhanratu. "Sekarang masterplannya sedang dikerjakan dan akhir 2017 selesai, anggarannya dari Kemenpar," ujarnya.

Arief menuturkan, dari enam objek wisata unggulan yang tersebar di enam daerah di Jabar, ia paling memfavoritkan Geopark Ciletuh Palabuhanratu menjadi tujuan wisata kelas dunia nomor satu yang dimiliki Jawa Barat. Namun Menpar mengingatkan kepala daerah di kawasan tersebut harus aktif dan memiliki komitmen tinggi dalam memajukan potensi wisata tersebut.

"Kalau mau objektif yang punya atraksi kelas dunia dari enam itu adalah Geopark Ciletuh Palabuhanratu, tetapi saya ingatkan juga kalau bupati di sini lelet kita punya lima bupati lainnya yang tidak lelet, jadi selain atraksinya bagus, aksesibilitas bagus dan tentu harus ada komitmen dalam hal ini bupati dan di sini bupatinya aktif banget itu akan sangat membantu, saya yakin 2019 akan berhasil menjadi destinasi wisata kelas dunia," katanya.

Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar yang turut mendampingi dalam pembukaan International Surfing Exibition yang diikuti oleh 13 negara ini mengatakan, predikat UGG yang akan disandang Geopark Ciletuh Palabuhanratu akan membawa geopark ini menjadi tujuan wisata berskala internasional. "Beberapa waktu lalu tim asesor sudah menilai ke sini dan saya lihat mereka puas, mudah-mudahan tidak ada halangan September 2018 Geopark Nasional Ciletuh-Palabuhanratu ditetapkan menjadi UGG dan predikat ini yang akan membawa Ciletuh menjadi destinasi berskala internasional," katanya.

Tiga unsur yang harus dipenuhi agar menjadi UGG, yaitu geodiversity, biodiversity, dan culture diversity semua sudah ada di geopark ini. "Saya lihat sudah ada semua di sini, saya sudah keliling dari Ujung Genteng sampai Ciptagelar itu luar biasa, ini emperan surga," ujarnya.

Kaitan dengan event surfing di Ombak Tujuh Cimaja ini, Deddy berharap, akan lahir kembali para peselancar lokal ke tingkat nasional dan internasional. "Ini sudah dibuktikan dengan peselancar asal Cimaja kelas dunia, Dede Suryana yang sampai sekarang telah membuka kelas khusus untuk belajar menjadi peselancar. Mudah-mudahan dari event ini lahir para peselancar lokal ke tingkat nasional dan dunia," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA