Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Guru Besar: Perppu Ormas Bisa Timbulkan Tindakan Represif

Senin 02 Oct 2017 22:29 WIB

Red: Bilal Ramadhan

 Suasana sidang lanjutan uji materi terkait Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 tahun 2107 tentang Organisasi Kemasyarakatan (Perppu Ormas) di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Kamis (14/9).

Suasana sidang lanjutan uji materi terkait Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 tahun 2107 tentang Organisasi Kemasyarakatan (Perppu Ormas) di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Kamis (14/9).

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Diponegoro, Profesor Suteki menilai bahwa Perppu Nomor 2 Tahun 2017 atau Perppu Ormas menjadikan Pemerintah sebagai institusi ekstraktif.

"Perppu Ormas telah mengubah Pemerintah menjadi satu-satunya pihak yang dapat menilai dan menentukan apakah suatu ormas telah melanggar atau tidak atas perppu a quo, ini salah satu karakter institusi ekstraktif," ujar Suteki di Gedung Mahkamah Konstitusi Jakarta, Senin (2/10).

Suteki mengatakan hal itu ketika memberikan keterangan selaku ahli yang dihadirkan oleh Pihak Pemohon dalam sidang pengujian formil dan materiil Perppu Ormas. "Karakter institusi ekstraktif ini dapat bermuara pada potensi tindakan represif dan kesewenang-wenangan terhadap ormas yang dianggap sebagai lawan rezim pemerintah yang berkuasa," kata Suteki.

Menurut Suteki, Pemerintah menerbitkan Perppu Ormas yang mengusung asas "contrario actus" tanpa adanya asas legalitas (due process of law). Lebih lanjut Suteki menyebutkan bahwa penerapan asas "contrario actus" tanpa asas legalitas seharusnya tidak boleh dipakai untuk membatalkan pengesahan hak asasi seperti menikah dan berserikat.

"Ini hanya bisa digunakan untuk mencabut izin seperti SIM atau SIUP," kata Suteki.

Asas "contrario actus" yang diterapkan pada pengesahan hak akan berpotensi pada penilaian secara sepihak dan cenderung dilakukan penyalahgunaan wewenang, kata Suteki.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA