Wednesday, 7 Zulhijjah 1443 / 06 July 2022

Nissan dan Mitsubishi Luncurkan Kendaraan Listrik Ringan untuk Jepang

Ahad 22 May 2022 00:49 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Mobil listrik Nissan Leaf. Nissan dan Mitsubishi ingin gaet banyak pengemudi Jepang ke mobil bertenaga baterai. Ilustrasi.

Mobil listrik Nissan Leaf. Nissan dan Mitsubishi ingin gaet banyak pengemudi Jepang ke mobil bertenaga baterai. Ilustrasi.

Foto: Republika/Farah Noersativa
Nissan dan Mitsubishi ingin gaet banyak pengemudi Jepang ke mobil bertenaga baterai

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Mitsubishi Motors dan Nissan Motor meluncurkan kendaraan listrik ringan pertama mereka yang dikembangkan bersama. Langkah ini bertujuan untuk menarik lebih banyak pengemudi Jepang ke mobil bertenaga baterai dengan menawarkan model mikro murah.

Kedua pembuat mobil Jepang, bagian dari aliansi dengan pembuat mobil Prancis Renault, pernah dianggap sebagai pelopor di pasar kendaraan listrik Jepang. Akan tetapi mereka harus berjuang untuk menarik pelanggan dan menghadapi tantangan dari pendatang baru yang tumbuh cepat seperti Tesla.

Baca Juga

"Saya yakin bahwa (kendaraan baru) yang mewakili aliansi akan menjadi pengubah permainan untuk kendaraan listrik di Jepang," kata Chief Executive Officer Nissan Makoto Uchida pada pembukaan model baru di kota Kurashiki, Jepang barat, dikutip dari Reuters pada Sabtu (21/5/2022).

Para pembuat mobil berharap untuk memanfaatkan kehadiran mereka di pasar Jepang untuk mobil mikro "kei", yang mencakup hampir 40 persen mobil di negara itu. Aliansi tiga perusahaan awal tahun ini merinci rencana lima tahun untuk menginvestasikan 26 miliar dolar AS pada pengembangan kendaraan listrik, termasuk mobil kei.

Nissan, yang memproduksi kendaraan listrik Leaf dan Ariya, akan menawarkan kendaraan listrik ringan pertamanya, Sakura, mulai dari sekitar 1,78 juta yen (Rp 204 juta) setelah memperhitungkan subsidi pemerintah dan dengan jangkauan 180 km (112 mil). Mitsubishi Motors, pembuat mobil listrik i-MiEV, akan merilis "eK cross EV" mulai dari sekitar 1,85 juta yen (Rp 212 juta) termasuk subsidi, juga dengan jangkauan 180 km.

Kedua pembuat mobil itu mengatakan mereka akan mulai menjual jajaran mobil listrik "kei" baru mereka musim panas ini. "Orang yang dulu berpikir bahwa kendaraan listrik terlalu mahal akan menjadi sedikit lebih tertarik pada kendaraan listrik dan akan bersedia mencobanya," kata Manajer Produk Regional Nissan Riho Suzuki.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA