Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Dolar AS Melemah Akibat Kebijakan Trump tak Menentu

Rabu 19 Jul 2017 06:54 WIB

Red: Ilham Tirta

Dolar AS Melemah. (ilustrasi).

Dolar AS Melemah. (ilustrasi).

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Kurs dolar AS diperdagangkan melemah terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya pada Selasa (Rabu pagi WIB). Penyebabnya, para investor meragukan tentang agenda pro-pertumbuhan Presiden AS Donald Trump.

Pemimpin Mayoritas Senat AS Mitch McConnell mengakui kegagalan dalam upaya untuk mencabut dan mengganti undang-undang yang ditandatangani mantan Presiden Barack Obama, yang juga dikenal sebagai Obamacare. Sebab, lebih banyak senator Republik bergabung dengan oposisi menentang penggantian undang-undang tersebut.

Trump mengatakan, pencabutan dan penggantian Obamacare harus terjadi sebelum tindakan dapat diambil pada rencana lainnya, termasuk pengurangan pajak utama. Para analis mengatakan, tampaknya ada kekhawatiran yang semakin meningkat bahwa agenda pro-pertumbuhan Trump, termasuk reformasi pajak, pengeluaran infrastruktur, dan deregulasi mungkin akan memerlukan waktu lebih lama untuk bisa lolos daripada yang diperkirakan semula.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,55 persen menjadi 94,608 pada perdagangan akhir. Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi 1,1563 dolar AS dari 1,1478 dolar AS, dan pound Inggris turun menjadi 1,3049 dolar AS dari 1,3054 dolar AS pada sesi sebelumnya. Dolar Australia naik tipis menjadi 0,7923 dolar AS dari 0,7797 dolar AS.

Dolar AS dibeli 112,00 yen Jepang, lebih rendah dari 112,63 yen pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9540 franc Swiss dari 0,9622 franc Swiss, dan turun tipis menjadi 1,2625 dolar Kanada dari 1,2690 dolar Kanada.





sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA