Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Ayah Italia Minta Polisi Berantas Senjata Api Ilegal

Selasa 11 Jul 2017 18:27 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Yudha Manggala P Putra

Senjata api rakitan.

Senjata api rakitan.

Foto: Antara/Nova Wahyudi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Feri Chandra (56), ayah Italia Chandra Kirana Putri (23) yang tewas ditembak pelaku pencurian kendaraan bermotor meminta kepada polisi agar memberantas peredaran senjata api (senpi) ilegal. Ia berharap agar kejadian yang menimpa anaknya tidak sampai terulang.

"Harapan saya juga tentang penyebaran senjata api rakitan yang sudah merebak di mana-mana bisa dituntaskan oleh Pak Polisi. Supaya tidak ada lagi korban-korban selanjutnya," kata Feri di Mapolda Metro Jaya, Selasa (11/7).

Feri pun berharap pelaku dapat dihukum sesuai dengan hukum yang berlaku. Sebelumnya, Feri juga mengapresiasi jajaran kepolisian karena berhasil meringkus kedua pelaku.

"Saya mengucapkan terima kasih kepada jajaran kepolisian yang telah berhasil menuntaskan kasus ini, dan nanti akan diteruskan proses hukum selanjutnya terhadap si terdakwa," tuturnya.

Italia, mahasiswi Kedokteran Gigi Universitas Trisakti, menjadi korban penembakan saat ia memergoki pelaku hendak mencuri kendaraannya di Perumahan Bugel Indah, Karawaci, Tangerang 12 Juni lalu. Pencuri yang terpergok mengeluarkan senjata api dan menembakkannya ke dada Italia hingga tewas.

Setelah 26 hari buron, polisi akhirnya mendapati pelaku, Saiful, di Lampung Selatan pada Ahad (9/7). Eksekutor Italia itu tewas ditembak polisi lantaran berupaya melawan saat ditangkap. Sehari kemudian, pelaku lainya, Sudirman, menyerahkan diri di Lampung Timur.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA