Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Jumlah Wisatawan Candi Borobudur di Libur Lebaran Meningkat

Selasa 04 Jul 2017 09:39 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Candi Borobudur dengan puncak stupanya di tengah kabut pagi difoto dari Puntuk Situmbu, Dusun Kurahan, Desa Karang Rejo, Kecamatan Borobudur, Magelang, Jawa Tengah.

Candi Borobudur dengan puncak stupanya di tengah kabut pagi difoto dari Puntuk Situmbu, Dusun Kurahan, Desa Karang Rejo, Kecamatan Borobudur, Magelang, Jawa Tengah.

Foto: Republika/Yasin Habibi

REPUBLIKA.CO.ID, MAGELANG -- Jumlah pengunjung Taman Wisata Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah, selama libur Lebaran 2017 mencapai 322.980 wisatawan atau meningkat dibandingkan dengan Lebaran 2016 yang 313.344 wisatawan.

General Manager Taman Wisata Candi Borobudur Chrisnamurti Adiningrum di Magelang, Selasa, mengatakan wisatawan tersebut terdiri atas 316.471 wisatawan nusantara dan 6.509 wisatawan mancanegara. Taman Wisata Candi Borobudur menetapkan masa ramai libur Lebaran 2017 selama 11 hari, terhitung sejak 22 Juni hingga 2 Juli 2017.

Ia menyebutkan jumlah pengunjung tertinggi pada H+4 Lebaran sebanyak 56.869 wisatawan, kemudian pada H+3 jumlah pengunjung sebanyak 56.137 wisatawan, dan pada H+2 sebanyak 47.471 wisatawan. Ia mengatakan jumlah pengunjung selama libur Lebaran tersebut melebihi target yang ditetapkan sebelumnya, yakni 316.792 wisatawan.

"Atas kerja sama semua pihak, jumlah kunjungan wisatawan selama libur Lebaran tahun ini meningkat dan bahkan melebihi target yang kami tetapkan," katanya.

Ia menuturkan sebagai perusahaan yang bergerak di bidang jasa pariwisata, terus berupaya memberikan pelayanan prima kepada wisatawan yang berkunjung. Selama masa ramai Lebaran 2017, TWCB didukung oleh Departeman Marketing PT Taman Wisatawan Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko menyediakan beberapa atraksi seni dan budaya, seperti bergodo, punokawan dan juga "spot" foto payung berlatar belakang Candi Borobudur, serta "spot" foto lainnya.

Selain itu, katanya, ada ragam wahana wisata menarik lainnya, seperti kereta taman, andong wisata, kuda tunggang, sepeda wisata, paket wisata dengan mobil VW, dapur foto tempo dulu, dan jemparingan.

"Wahana wisata tersebut cukup terjangkau oleh masyarakat, misalnya foto tempo dulu dengan mengenakan busana Jawa hanya membayar Rp50 ribu per orang dan paket VW tilik desa dari Candi Borobudur ke ke Balai Ekonomi Desa (Balkondes) Karangrejo hanya Rp 200 ribu per unit mobil.

Pihaknya juga melibatkan warga Borobudur untuk berkreasi menampilkan hasil karya kreativitas mereka sehingga wisatawan memiliki wawasan baru bahwa Borobudur tidak hanya memiliki candi, namun juga memiliki potensi wisata lain yang membanggakan dari masyarakat Borobudur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA