Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Serangan Udara Suriah ‘tidak Sengaja’ ke Yordania

Ahad 02 Jul 2017 01:20 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Ratna Puspita

Pesawat pengebom jarak jauh Rusia melakukan serangan udara di Aleppo, Suriah, Selasa, 16 Agustus 2016. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan menggunakan pangkalan di barat Iran untuk melakukan serangan udara di Suriah.

Pesawat pengebom jarak jauh Rusia melakukan serangan udara di Aleppo, Suriah, Selasa, 16 Agustus 2016. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan menggunakan pangkalan di barat Iran untuk melakukan serangan udara di Suriah.

Foto: Russian Defence Ministry Press Service photo via AP

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Otoritas militer Yordania mengonfirmasi dampak kontak senjata yang terjadi antara militer Suriah dan para pemberontak di dekat perbatasan kedua negara. 

Seperti dilansir ABC News, Sabtu (1/7), sebanyak tiga peluru kendali telah jatuh di wilayah Yordania akibat kontak senjata tersebut. Ketiganya menyebabkan ledakan kecil dan seorang dokter berkebangsaan Yordania mengalami luka minor.

Wilayah dekat perbatasan itu sampai kini dalam kendali oposisi pemerintah Suriah. Dalam beberapa pekan terakhir, pemerintah Suriah terus menggiatkan kampanye anti-oposisi di wilayah itu. 

Di saat yang sama, aksi militer kerap terjadi, misalnya, di Provinsi Daraa yang bersisian dengan perbatasan Suriah-Yordania. Sampai berita ini diturunkan, belum ada keterangan dari pihak Suriah mengenai rudal yang “tersasar” itu. 

Namun, Associated Press melaporkan Syrian Observatory for Human Rights yang berbasis di Inggris juga mengonformasi serangan udara tersebut. Lembaga nirlaba ini menyebutkan mereka didampingi pemerintah Suriah sedang berada di wilayah tersebut. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA