Selasa, 13 Rabiul Akhir 1441 / 10 Desember 2019

Selasa, 13 Rabiul Akhir 1441 / 10 Desember 2019

Polisi: Bom Kampung Melayu Dibuat di Garut

Kamis 01 Jun 2017 14:11 WIB

Red: Ani Nursalikah

Petugas sarana dan prasarana Transjakarta memasang kursi tunggu penumpang di Halte Transjakarta Kampung Melayu, Jakarta.

Petugas sarana dan prasarana Transjakarta memasang kursi tunggu penumpang di Halte Transjakarta Kampung Melayu, Jakarta.

Foto: Antara/Wahyu Putro A

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kepala Kepolisian Resor Garut AKBP Novri Turangga menyatakan penggeledahan rumah kontrakan Ahmad Sukri di Kabupaten Garut, Jawa Barat, Kamis (1/6) karena diduga bom dibuat di Garut sebelum diledakkan di Kampung Melayu, Jakarta.

"Ada indikasi dibuatnya (bom) di sini," kata Novri di lokasi penggeledahan rumah kontrakan di Kampung Cempaka, Kelurahan Lebak Jaya, Kecamatan Karangpawitan, Garut.

Ia mengatakan Tim Densus 88 Mabes Polri bersama jajaran Polda Jabar dan Polres Garut melakukan penggeledahan dan mengamankan sejumlah barang dari rumah yang pernah dikontrak terduga teroris. Terkait penjelasan lebih lanjut indikasi pembuatan bom tersebut, Novri tidak dapat menjelaskannya karena kewenangannya ada pada Densus 88 Mabes Polri.

"Yang jelas nanti dari Densus yang menjelaskan," katanya.

Tim Densus 88 Mabes Polri, bersama Puslabfor, Inafis Polda Jabar dan jajaran Polres Garut menggeledah rumah di kawasan padat penduduk. Sejumlah petugas melakukan pengamanan di sekitar rumah kontrakan, sebagian lain mengamankan sejumlah barang sekitar rumah tersebut.

Polisi juga telah memasang garis polisi dan melarang warga mendekati rumah kontrakan tersebut. Sebelumnya, Tim Densus 88 juga pernah menggeledah rumah tersebut, bahkan mengamankan dua orang pasangan suami istri yang merupakan adik kandung dan ipar dari terduga teror bom.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA