Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Peringkat S&P Buat Pasar Obligasi Semakin Bergairah

Rabu 31 May 2017 07:48 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nur Aini

Petugas mengamati pergerakan nilai obligasi di BRI Dealing Room, Jakarta, Rabu (18/6).

Petugas mengamati pergerakan nilai obligasi di BRI Dealing Room, Jakarta, Rabu (18/6).

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemberian peringkat layak investasi atau investment grade dari Standart and Poor (S&P) kepada Indonesia, diyakini membawa dampak positif. Mandiri Sekuritas bahkan menilai pasar obligasi di Tanah Air akan semakin bergairah.

Analis Fix Income Mandiri Sekuritas Handy Yunianto mengatakan, obligasi Indonesia masih menjadi pilihan investor karena yield yang ditawarkan masih lebih menarik dibandingkan negara Asia lainnya. Ia menyebutkan, sampai Mei 2017, obligasi telah tumbuh sekitar 8,5 persen.

"Bank Indonesia juga sebaiknya tidak menaikkan suku bunga acuannya tetap 4,75 persen untuk mempertahankan posisi ini," ujar Handy, di Plaza Mandiri, Jakarta, Selasa (30/5).

Meski begitu, ia tidak memungkiri kalau pasar obligasi Indonesia masih memiliki beberapa risiko. Hal itu karena, kata Handy, ketidakpastian global masih terjadi. "Risiko global harus diwaspadai. Seperti pemilihan umum, brexit, devaluasi yuan Cina, Fed Fund Rate, serta depresiasi nilai tukar," ujarnya.

Handy memprediksi, peringkat dari S&P tersebut akan meningkatkan aliran modal masuk. Dengan begitu kinerja prospek obligasi pun semakin menjanjikan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA