Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Pentingnya Sentuhan Cinta Bagi Habiburrahman El Shirazy

Ahad 07 May 2017 11:06 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Indira Rezkisari

Pengunjung bedah buku Bidadari Bermata Bening karyal Habiburrahman El Shirazy melihat novel disela diskusi bedah buku Bidadari Bermata Bening di Panggung Utama Islamic Book Fair (IBF) 2017 di JCC, Sabtu (6/5).

Pengunjung bedah buku Bidadari Bermata Bening karyal Habiburrahman El Shirazy melihat novel disela diskusi bedah buku Bidadari Bermata Bening di Panggung Utama Islamic Book Fair (IBF) 2017 di JCC, Sabtu (6/5).

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Novelis Habiburrahman El Shirazy membagi kiat-kiat menulis di peluncuran novel terbarunya Bidadari Bermata Bening. Cinta, ternyata salah satu komponen penting dalam setiap karya-karya yang diciptakan.

"Perlu memang aspek-aspek yang lain, tapi di dalam kehidupan umat manusia cinta itu sangat penting," kata Kang Abik di Islamic Book Fair (IBF), Sabtu (6/5).

Ia menerangkan, kalau para pembaca sadar tema cinta selalu dijadikan bumbu keemasan, setiap kali Kang Abik menuliskan novel-novel. Tentu, pemaknaan cinta yang dituturkan Kang Abik begitu luas, mencakup banyak aspek kehidupan.

Semisal, lanjut Kang Abik, novel Ayat-Ayat Cinta yang pada akhirnya Maria (salah satu tokoh) mengucapkan syahadat. Selain itu, ia mengaku sering memasukkan kalimat-kalimat alim ulama, tentu dengan bahasa yang tidak berat.

"Justru, cinta itu membuat semua jadi ringan," ujar Kang Abik.

Ia mengingatkan, Allah SWT sendiri telah menjadikan cinta sebagai sesuatu yang penting, salah satunya lewat shalat. Pasalnya, Arrahman dan Arrahim (pengasih dan penyayang), merupakan komponen yang wajib diucapkan di setiap shalat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA