Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Peneliti: Luas Kapalicarsi Berambah Tiga Kali Lipat

Jumat 14 Apr 2017 15:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Grand Bazzar Istanbul Turki

Grand Bazzar Istanbul Turki

Foto: wikipedia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para peneliti memperkirakan luas pasar tersebut telah bertambah tiga kali lipat dari ukuran aslinya pada akhir pemerintahan Sultan Mehmed II. Kedua bedesten tersebut disebut dengan nama Bedesten Lama dan Bedestan Sandal.

Bedesten Lama, atau yang disebut sebagai Cevahir Bedesteni(bedesten perhiasan) memiliki beberapa nama, seperti Bedesten Dalam atau Bedesten Besar. Bedesten Lama terletak di pusat pasar tertutup Kapalicarsi dan membentang dari timur ke barat.

Bedesten ini terdiri dari 44 sel batu (mahzen) di sekeliling persegi panjang berukuran 29,4 x 45,3 meter dan terdiri dari 15 kubah kecil yang dibangun di tiga lajur. Delapan pilar yang menyangga atap tersebut dihiasi oleh kopula-kopula kecil untuk eksteriornya.

Sebanyak 56 toko berdiri mengelilingi Bedesten Lama ini. Mayoritas jalanan pasar tertutup ini selaras dengan dinding bedesten. Jalanan tersebut berasal dari pintu gerbang pasar yang membentang dari utara ke selatan dan timur ke barat. Selain mengandalkan lampu, cahaya juga masuk ke dalam pasar dari jendela yang berada di dinding penyangga bedesten.

Bedesten Lama berfungsi sebagai tempat penjualan perhiasan dan perdagangan budak. Namun, sejak perdagangan budak dilarang sejak 1847, tempat ini murni menjadi tempat penjualan perhiasan. Selain itu, bedesten ini juga digunakan oleh seluruh pasar sebagai tempat penyimpanan uang dan barang-barang berharga. Ruangan di dalamnya kini banyak berdiri tenda-tenda kayu untuk berdagang.

Bedesten kedua disebut sebagai Bedesten Sandal atau Bedesten Kecil atau Bedesten Baru karena dibuat setelah Bedesten Lama. Bedesten ini terletak di sebelah tenggara Bedesten Lama. Tepatnya di seberang Masjid Nurousmaniye. Bedesten ini berukuran lebih kecil, yaitu 38,8 x 32 meter dan ditutup dengan dua puluh kubah kecil yang disangga dengan 12 pilar.

Bedesten ini dikelilingi oleh bangunan tidak teratur. Disebut Bedesten Sandal karena di dalamnya banyak dijual pakaian yang terbuat dari bahan ‘sandal’. Baik Bedesten Lama maupun Baru dindingnya terbuat dari batu, kubah terbuat dari bata, dan pilarnya terbuat dari batu. Pintu besinya yang berat diperkuat dengan paku.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA