Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Empat Video di Sidang Ahok Berdurasi 30 Detik Hingga Satu Jam

Selasa 04 Apr 2017 13:19 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Nur Aini

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok memasuki ruang persidangan kasus dugaan penistaan agama oleh PN Jakarta Utara di Auditorium Kementan, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (4/4).

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok memasuki ruang persidangan kasus dugaan penistaan agama oleh PN Jakarta Utara di Auditorium Kementan, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (4/4).

Foto: Republika/ Wihdan Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sidang lanjutan kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok memasuki sidang ke-17, Selasa (4/4). Agenda sidang kali ini adalah pembuktian dari Jaksa Penuntut Umum dan Penasihat Hukum serta keterangan dari terdakwa.  

Sampai istirahat makan siang baru empat video yang ditayangkan di ruang persidangan. Keempat video tersebut merupakan bukti yang diberikan oleh Jaksa Penuntut Umum yang berasal dari para saksi pelapor. Video pertama yang ditayangkan adalah potongan video 30 detik yang diunggah Buni Yani. Setelah itu, diputarkan video doorstop Ahok saat di Balaikota DKI Jakarta. Kemudian video pidato pejawat tersebut saat melakukan sosialisasi budidaya ikan kerapu di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu pada 27 September 2016.

Ada dua jenis video di Kepulauan Seribu, pertama adalah adegan video sampai Ahok selesai memberikan pidato sekitar 40 menit, dan yang kedua adalah video durasi penuh lebih dari satu jam dimana isi adegan video sampai pada sesi wawancara dengan wartawan.

Usai video di Kepulauan Seribu, rekaman video sambutan Ahok di kantor Nasional Demokrat ditayangkan. Namun penayangan video tersebut terpotong oleh istirahat makan siang.

"Karena masih dipersiapkan, jadi kita skorsing dulu untuk istirahat makan siang," kata Ketua Majelis Hakim, Dwiarso Budi Santiarto, di Auditorium Kementrian Pertanian,  Jalan Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (4/4).

Ahok didakwa melakukan penodaan agama karena mengutip surat Al-Maidah ayat 51 saat kunjungan kerja di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu pada 27 September 2016. Jaksa Penuntut Umum (JPU) mendakwa Ahok dengan dakwaan alternatif antara Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP.

Baca juga: Video Ini yang Diputar di Persidangan Ahok

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA