Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Pemprov DKI Butuh Tenaga Kerja untuk Bedah Rumah

Jumat 31 Mar 2017 08:34 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Andi Nur Aminah

Bedah Rumah

Bedah Rumah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Munculnya kebutuhan pasukan merah sebagai tenaga bangunan di Jakarta dibenarkan oleh Plt Gubernur DKI Jakarta Sumarsono. Menurutnya kebutuhan itu nantinya lebih difungsikan untuk pembedahan rumah. 

Sumarsono mengatakan, saat ini ada kebutuhan masyarakat untuk bedah rumah. Dari segi perumahan, menurut Sumarsono, dengan penataan organisasi Dinas Perumahan dan Gedung menjadi Dinas Perumahan dan Pemukiman maka Pemprov akan segera memrogramkan permukiman. "Selama ini /kan rusun dan gedung tinggi, /nah sekarang fokus kebutuhan perumahan," kata Sumarsono di Balai Kota DKI Jakarta, pada Kamis malam (30/3). 

Sumarsono menjelaskan program perumahan ini lebih fokus pada kampung-kampung kumuh. Salah satu caranya adalah dengan bedah rumah. Namun, Pemprov DKI belum memiliki tenaga pekerja untuk melaksanakan program tersebut. 

Di satu sisi, dia mengatakan jumlah pengangguran juga yang harus dikurangi. Akhirnya, Pemprov memiliki gagasan awal untuk bedah rumah. Gagasan ini menurut Sumarsono sudah muncul oleh Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) saat sebelum cuti.  

Untuk itu, Pemprov DKI akan membutuhkan tenaga terampil, dibayar untuk membangun dan membedah rumah sebagai program permukiman. Mengenai warna seragam pasukan pembedah rumah, Sumarsono tidak terlalu memikirkannya. "Warna pasukannya mau merah kuning hijau atau lurik-lurik itu terserah," kelakar Sumarsono. 

Sedang untuk pembukaannya, Sumarsono mengatakan akan melaksanakannya di kecamatan-kecamatan yang dibutuhkan seperti Koja. Adanya Company Social Responsibility (CSR), kompensasi, sumbangan, menurut Sumarsono lebih baik digunakan untuk kepentingan rakyat seperti bedah rumah. "Daripada digunakan untuk keperluan tidak jelas," kata dia. 

Sumarsono berpendapat, Ahok juga memiliki pemikiran demikian. Bahkan bila perlu, dia menagatakan, bukan hanya bedah rumah, tetapi juga bedah kampung. Fokusnya untuk daerah yang membutuhkan, misalnya Jakarta Utara. 

Soal Ahok yang mensosialisasikan program itu, menurut Sumarsono wajar saja sebagai pejawat karena mengetahui program itu. "Yang jelas merekrut tukang memang kebutuhan," ujarnya. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA