Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Jangan Paksakan Anak Pintar Semua Pelajaran

Sabtu 25 Feb 2017 15:50 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Anak belajar (ilustrasi)

Anak belajar (ilustrasi)

Foto: Boldsky

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Pengamat Pendidikan dari Universitas Negeri Padang, Sumatera Barat (Sumbar), Dr Yanuar Asri menilai orang tua tidak boleh memaksakan anak untuk pintar pada semua mata pelajaran di sekolah karena hal itu akan mempengaruhi moralnya.

"Saat ini budaya kapitalisme orang tua terhadap anak semakin tinggi, misalnya anak lemah dalam satu atau dua pelajaran, maka ia akan melakukan berbagai cara agar anaknya pintar dalam segalanya," kata dia saat dihubungi di Padang, Sabtu (25/2).

Ia menyampaikan hal itu menanggapi maraknya fenomena orang tua memasukkan anaknya ke tempat les agar unggul dalam semua mata pelajaran tanpa mengukur terlebih dahulu kemampuan anak sehingga nanti membuatnya terpaksa belajar tambahan mengenai hal yang tidak disukainya.

Menurutnya les itu boleh-boleh saja namun hanya sebatas untuk penyegaran jika ada yang belum tuntas di sekolah. Tempat les itu bukan untuk membuat anak pintar terhadap pelajaran yang tidak ia kuasai, katanya, namun hanya untuk memperjelas dan penyegaran kalau ada pelajaran yang belum dipahami ketika di sekolah.

Dengan budaya seperti itu, ia mengingatkan orang tua bahwa proses pendidikan anak bukan untuk nilai-nilai di atas kertas melainkan penerapan pendidikan untuk hidup dengan beretika dan bermoral. "Untuk apa anak-anak pintar semua mata pelajaran tetapi tidak bermoral," katanya.

Untuk itu ia mengimbau orang tua agar memberikan pendidikan yang sehat kepada anaknya, seperti menunjang keinginan anak dengan memfasilitasi apa yang diminati.

Misalnya, katanya anak menyukai puisi, maka berikan ia pelajaran tambahan bahasa indonesia dam hal-hal terkait lainnya. Kemudian jika anak menyukai Fisika maka juga bisa diberi pelajaran tambahan fisika agar kelak ia menjadi fisikawan yang bermoral dan berintegritas.

Anak-anak tidak akan menjadi unggul ketika orangtua memberikan tambahan belajar mengenai hal yang tidak ia minati.

Misalnya di sekolah ia tidak unggul dalam pelajaran matematika, maka orang tua jangan memaksakan kehendak agar anaknya pintar matematika karena itu akan membunuh karakter anak dan menjadikan orang yang biasa saja nantinya, kata dia.

"Di luar negeri, banyak anak-anak yang diberi tambahan belajar oleh orang tuanya berdasarkan apa yang diminati oleh anak, oleh sebab itu mereka maju dalam segala bidang," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA