Selasa, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 Januari 2020

Selasa, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 Januari 2020

Balai Bahasa Dorong Bahasa Jawa di PAUD

Rabu 22 Feb 2017 03:40 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Aksara Jawa (ilustrasi)

Aksara Jawa (ilustrasi)

Foto: setyawansaja.blogspot.com

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Balai Bahasa Jawa Tengah mendorong penggunaan bahasa Jawa yang merupakan bahasa daerah sebagai pengantar dalam pembelajaran di pendidikan anak usia dini (PAUD) dan sekolah dasar (SD).

"Usia PAUD, termasuk taman kanak-kanak (TK) dan SD harusnya mulai ditanamkan tentang kebinekaan bangsa Indonesia, termasuk bahasa daerah," kata Kepala Balai Bahasa Jateng Pardi Suratno di Semarang, Selasa (21/2).

Hal tersebut diungkapkannya di sela Peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional 2017 yang berlangsung di Balairung Universitas PGRI Semarang (Upgris).

Diakuinya sekarang ini sangat sulit ditemui PAUD dan SD yang mengenalkan bahasa Jawa, tetapi kebanyakan malah menggunakan bahasa asing, yakni bahasa Inggris sebagai pengantar dalam kegiatan belajar mengajar.

"Sekarang, PAUD dan SD saja cenderung pakai bahasa Inggris. Padahal, bahasa lokal atau bahasa daerah harus dilestarikan. Saya takut anak-anak muda akan kehilangan kemampuan mengenai bahasanya sendiri," katanya.

Bahasa daerah yang menjadi bahasa ibu, kata Pardi, menunjukkan identitas bangsa sehingga pentingnya kampanye persatuan dalam keberagaman atau multikultural harus digencarkan, bukan malah asyik dengan bahasa asing.

Sementara itu, Rektor Upgris Dr. Muhdi mengatakan bahwa pengembangan dan pelestarian berbagai jenis budaya lokal, termasuk bahasa, harus dilakukan seiring dengan peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional.

"Pelestarian bahasa daerah harus dilakukan. Setidaknya, Indonesia memiliki 707 bahasa daerah atau bahasa ibu yang masing-masing memiliki ciri khas dan karakteristik. Kalau tidak dijaga, bahasa daerah akan hilang," katanya.

Keberadaan bahasa Indonesia, kata dia, merupakan bahasa pemersatu. Akan tetapi, bahasa daerah tidak kalah penting perannya dalam keberagaman masyarakat Indonesia.

"Lingkungan kampus pun memiliki posisi penting untuk melestarikan keanekaragaman yang ada. Mahasiswa di kampus sendiri 'kan memiliki keanekaragaman etnis, suku, dan budaya. Keragaman yang ada ini, kami terus pelihara," katanya.

Dalam peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional, Upgris menggelar berbagai kegiatan, seperti perlombaan yang diikuti siswa jenjang SMA dan sederajat di Jawa Tengah, mulai lomba menari Jawa kreasi, lomba macapat, hingga lomba mendongeng berbahasa Jawa.

"Kami mencatat total ada 19 tim peserta untuk lomba tari, 19 peserta lomba dongeng, dan 44 peserta untuk lomba tari yang merupakan wujud konkret Upgris nguri-uri dan melestarikan budaya dan keberagaman yang ada," ujar Muhdi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA